klik!2

Isnin, 23 Januari 2012

Pekak Ton

Dalam kereta. Terdengarkan "Terukir di Bintang" nyanyian Yunalis Zaraai. Memang hebat. Dia makin gila berkarya. Semua karyanya meninggalkan bekas di kalangan masyarakat. Bertapak dengan "Oh Bulan", dia tidak menoleh lagi. Karyanya semakin berani.

Sebagaimana pelukis mencorak lukisan, mungkin begitulah seorang komposer mencipta lagu. Imaginasi mereka mendahului hasil karya. Pelukis sudah mengetahui apa hasil lukisan sebelum pensel menyentuh kertas. Mungkin Yuna sudah membayangkan lagunya tatkala lagu masih belum dimasukkan muzik. Mereka bersandarkan bakat!

Berikan pensel dan kertas kepadaku. Mintalah aku lukiskan seekor kerbau. Mungkin anda akan melihat seekor kerbau cacat yang mana kepalanya tidak seperti bentuk kerbau. Koordinasi saiz badan, kepala dan kaki pastinya tidak sperti yang diimaginasikan. Lebih malang lagi, tanduknya pastinya tidak seiring dengan kepala.

Begitulah juga dengan gitar. Berikan aku sebuah gitar sempurna. Mari aku dendangkan "Terukir di Bintang". Mungkin anda akan dengarkan karya baru bertajuk "Terjelir di Bendang". Gerakan tangan untuk menekan ton gitar tidak secekap dan menepati temponya. Malah akan ada kekurangan ton di sepanjang lagu. Apabila tangan sedang asyik menekan ton sambil memetik tali-tali gitar, aku akan cuba menyanyikan lagunya. Maka bertaburanlah lagu dan muziknya. Irama ke selatan, lagu ke utara.

Maka aku akur, aku "PEKAK TON". Mungkin ini penyakit. Mungkin juga bakat tidak memihakku. Pekak ton pada asalnya adalah kegagalan mengesan kekuatan bunyi. Maksudnya perlahan dan kuat sesuatu bunyi, gagal dianalisis oleh seorang pesakit pekak ton. Tapi dalam bidang muzik, pekak ton bererti kegagalan seseorang mengingati nada-nada muzik, yang mana not tinggi dan not rendah, kegagalan mendapatkan tempo nyanyian, dan sebagainya. Aku pekak ton dalam muzik. Tapi tak bererti penyakit ini tidak dapat dirawat. Cuma kegigihan akan mengatasi masalah ini.

Aku suka mendengar muzik. Jika muzik itu berjaya menangkap telinga, aku akan mengkaji liriknya. Jika ada kaitan dengan perjalanan hidup, atau unsur ketuhanan dan kekeluargaan, maka aku akan mudah menyukai sesebuah lagu.Mungkin minatku cenderung ke arah penulisan. Banyak perkara aku ingin beritahu kpd masyarakat. Banyak faedah boleh dikongsikan bersama. Jadi aku fikir mungkin gabungan penulisan dalam lagu mampu mendapat tempat dihati masyarakat. 

Seni lagu tidaklah sesempit zaman sekarang, keadaan dimana lagu-lagu berkumandang di radio berkisarkan tentang cinta. Karya-karya sentuhan Wali Band umpanya mampu memertabatkan lagu-lagu ketuhanan dan secara tidak langsung memberi pendedahan agama kepada masyarakat. Begitu juga lagu-lagu sentuhan Maher Zain. Beberapa lagu daripada M.Nasir dan Yasin(Brothers) juga walaupun tidak beraliran nasyid juga mampu diketengahkan sebagai halwa telinga penyubur agama apabila mengetengahkan tema ibu bapa, ketuhanan, persahabatan dan juga motivasi. Kerana kita harus akur, tidak semua orang gemarkan nasyid. Tidak semua orang gemarkan rentak padang pasir.

Malang sekali, seni muzik tiada dalam diriku. Aku pernah belajar bermain gitar. Sudah mengenali not-not. Tahu beberapa cara untuk bermain, tetapi tidak begitu sempurna. Tetapi semuanya ibarat hangat-hangat tahi ayam. Waktu masih belajar di U, aku ada membeli sebuah gitar dengan harapan aku akan lebih serius untuk mempelajari muzik. Pantang sibuk, tangan mulalah gatal hendak memetik gitar. Malah, semakin dekat dengan peperiksaan, semakin terasa ingin bernyanyi sambil memetik gitar. Ertinya, bermain gitar mampu menangani tekanan. Tetapi apabila sudah tamat pengajian, gitar itu hanya tersadai di sudut bilik. Di kepala katil. Lama tidak berusik. 

Gitarku di sudut bilik.
Namun, gitar itu tetap ada ceritanya. Kisah di sebalik gitar tidak akan dilupakan. Gitar itu tidak akan dijual. Mungkin nanti aku aka bersatu dengan gitar itu. Siapa tahu??;)

Ahad, 15 Januari 2012

Mengharap Kilauan Emas London 2012

Dua kejohanan Super Series menyaksikan kejutan dengan kekalahan Lin Dan. Terbuka Korea minggu lalu menyaksikan Datuk Lee Chong Wei meniupkan serangan psikologi menjelang Olimpik London pada Julai ini. Kejayaan 12-21, 21-18, 21-14 pada mulanya dilihat pemerhati badminton sebagai permainan sandiwara Lin Dan. Buktinya, dia hadir ke Kuala Lumpur pada kejohanan terbuka Malaysia awal minggu ini dgn amaran "saya akan mendapatkan gelaran pertama Terbuka Malaysia pada kali ini".

Satu-satunya gelaran kejuaraan yang belum berada dalam genggaman Lin Dan adalah Terbuka Malaysia yang juga menjadi Emas Kekal Datuk Lee Chong Wei semenjak tahun 2004 sehinggalah 2011, kecuali edisi 2007 yang dimenangi Peter Hoeg Gade dari Denmark. Malah sejarah 2005 dan 2006 masih kekal dalam ingatan apabila Lee Chong Wei ketika itu mencapai prestasi memuncak dengan dua kali menewaskan Lin Dan di perlawanan akhir penuh dramatik. Apapun, Lin Dan kini masih bermegah dengan rekod 19 kali kemenangan ke atas Chong Wei berbanding hanya 8 kekalahan.

Semalam, sekali lagi Chong Wei menepis pergelutan prestasi apabila menampilkan corak agresif pada set penentuan dengan berjaya mematikan aksi bertenaga Chen Long yang juga jaguh muda China dalam pembikinan. Walaupun tewas pada set kedua dan dilihat agak tekanan berdepan Chen Long, game penentuan nyata sekali memihak Chong Wei apabila mengubah corak permainan kepada corak serangan ketika ketinggalan 8-4. Chongwei terus menutup ruang kebangkitan Chen Long dengan menamatkan permainan di game yang ketiga dengan kemenangan bergaya 21-13. Yang nyata, kemenangan di game terakhir dengan kiraan 13 itulah yang menunjukkan jurang perbezaan pengalaman dari segi ketahanan mental, fitness dan disiplin yang tinggi memihak Chong Wei.

Datuk Lee Chong Wei yang akan menginjak usia 30 tahun pada Oktober ini akan meneruskan misi emas ke-8 peribadinya di Terbuka Malaysia Maybank dengan berdepa jaguh Jepun, Kenichi Tago. Selepas tamatnya kejohanan di Kuala Lumpur ini, tumpuan dunia akan beralih kepada pusingan kelayakan Piala Thomas pada Februari depan. Pada Mac, Lee Chong Wei akan mempertahankan kejuaraan All England yang dimenanginya 2 kali berturut-turut pada 2010 dan 2011. Setelah itu, dunia badminton 2012 akan diwarnai dgn beberapa lg kejohanan siri Super antaranya Terbuka India, Singapura dan Indonesia sebelum kita melihat jaguh2 negara membawa misi London 2012 dengan harapan sebutir emas berhasil.

Olimpik 2012 jika dari segi teorinya bakal menjadi Olimpik terakhir disertai Chong Wei. Dengan usia yang mencecah 30 tahun, ini adalah peluang terbaik setelah dibelasah Lin Dan pada 2008 ketika Olimpik berlangsung di Beijing. Persediaan Chong Wei dilihat penuh ranjau dengan penarikan diri jurulatihnya Misbun, kemudia dilihat terumbang-ambing dalam beberapa siri Super dengan gagal menewaskan jagoan-jagoan muda China dan terbaru beliau mendapat kembali prestasinya apabila kita melihat dia begitu enjoy berada di dalam gelanggang di Terbuka Malaysia.

Sejarah ringkas pembabitannya dalam sukan badminton, Datuk Lee pada zaman kanak2nya cukup meminati sukan bola keranjang. Namun minatnya dihalang oleh ibunya sendiri kerana keadaan gelanggang bola keranjang yang panas dan terdedah. Dia kemudian mengambil keputusan mengikuti ayahnya ke gelanggang badminton. Bakat semula jadi dikesan di dewan badminton apabila jurulatihnya melihat ada asas yang cukup kuat dalam permainan Datuk Lee. Mula mengenal badminton pada usia 11, dia tidak perlu menunggu lama adapabila sudah berjaya berada dalam skuad kebangsaan seawal usia 17. Hanya 6 tahun diperlukan membuktikan sukan ini cukup sebati dengannya. Dia kemudian diasuh Misbun menjadi salah seorang jaguh badminton dunia. Namun malang sekali kerana dia bermain sezaman Lin Dan yang juga seteru utama sepanjang kariernya.  Jika tidak sudah tentu dia akan dikenang sebagai jagoan badminton nombor 1 dunia.

Kualiti yang dipertaruhkan Lin Dan sememangnya diperakui sangat tinggi. Jarang memberikan peluang atau bola yang selesa kepada lawan. Lin Dan dilihat raja sepanjang zaman dalam sukan ini. Tahap permainannya adalah diluar jangkaan. Dia mampu mengubah game kepada 3 hingga 4 corak dalam masa yang singkat. Dia tidak pernah kenal erti putus asa. Dan adalah kehormatan tertinggi untuk Datuk Lee berada di belakangnya dalam setiap kejohanan sepanjang kariernya. Namun, ada satu tahap permainan Datuk Lee yang diaharap2kan rakyat Malaysia. Dia tahu kelemahan Lin Dan. Dia tahu dan yakin tahap permainannya mampu memerangkap Lin Dan. Tetapi apabila di dalam gelanggang, tidak semua yang dirancang akan menjadi. Lin Dan tetap dengan perwatakannya. Dia cukup licik untuk ditewaskan. Tetapi, dia tetap boleh ditewaskan. Itu yang kita harapkan..

Menjuarai Terbuka Korea minggu lalu dgn menewaskan Lin Dan.
Perkembangan permainannya akan terus dinanti dan diikuti rakyat Malaysia. Tetapi juga akan terus diperhati oleh barisan jurulatih Negara China. Menang emas Olimpik, Datuk Lee akan menjadi pemain badminton yang sempurna. Sehingga London2012, selamat maju jaya Datuk Lee Chong Wei. Prospek emas pertama negara di Sukan Olimpik.

Khamis, 5 Januari 2012

Cerkon 11, Saman!

cerita berlaku lebih kurang seminggu lalu..member praktikal aku punye hal..kesian..moto rosak..gi bengkel..setel..naik moto semula nak gi pejabat..lalu bandar temeloh..polis tahan..

member : nape encik?
polis : mane helmet?
member : ya allah...saye tetinggal kat workshop td..(sambil meraba kepala yang tak berhelmet..)
polis : mintak maaf la encik,saye terpaksa saman..dalam bandar nii...

nampak macam polis tak consider kan??kesian,malang menimpa nimpa...tp dapat cite ni kat aku, aku gelakkk jeeeee...wakakkakaakkakaaaaaaaaaaaaaaaa....punyela jauh bejalan,baru sedor tak pakai helmet...ngahahahahaaaaaaaaaaaaa

Ahad, 1 Januari 2012

Mungkinkah Itu Petunjuk Istikharah?

Assalamualaikum. Alhamdulillah telah kita melangkah ke tahun baru. 1 Januari 2012. Semoga tahun ini berbekalkan azam yang baru dapat kita bekerja keras ke arah cita-cita yang tertanam. Insyaallah.

Suatu perkara yang cukup subjektif untuk diulas. Mungkin benar dan mungkin juga tidak. Oleh kerana status kebenarannya itulah aku was-was untuk memasukkan cerita ini ke blog kesayangan. Namun, selagi ia dipanggil pengalaman dan menarik untuk dikongsikan bersama, apa salahnya. Kerana anda juga mungkin pernah dan akan melaluinya.

Beberapa tahun yang lalu, aku pernah dilanda kekecewaan. Kekecewaan bercinta. Cukup sampai disitu. Kerana bercinta adalah maksiat.

Siapa kata? Aku kata.

Mengapa Izzat berani katakannya? Kerana bukan seorang, malahan semua ustaz2 telah jelaskannya.

Mengapa dulu Izzat juga bercinta? Kerana aku juga manusia biasa, ingin mencinta dan dicinta.

Mengapa kini baru Izzat berani katakan cinta itu maksiat? Kerana aku sudah melaluinya. Banyak yang buruk daripada baiknya.

Izzat tidak layak katakannya!! Jika kau seorang perokok, kau bahagia melihat anakmu merokok bersama?

Pengalamanku yg cukup luas dalam mencari cinta manusia. Yang jelas nyata dan kelihatan tanpa selindung, buruknya mengatasi kebaikan. Apa cara sekalipun, apa jenis percintaan yang dilalui pun, samaada percintaan CUDIPT, percintaan "islamik", percintaan tutup aurat dan sebagainya pun tetap keburukan mengatasi kebaikan. Kerana syariat Allah telah menggariskan nikah itu adalah penyelesaiannya.

Aku tidak menyalahkan 100% kepada pasangan bercinta. Kerana budaya, sistem pendidikan, dan kekangan kewangan menyebabkan kita gagal dalam menggalakkan pasangan kahwin awal.

Seorang sahabat yang kini menuntut dalam bidang agama di Mesir, apabila ditanya bagaimana cara untuk aku mengelakkan semua dosa,dalam masa yang sama ingin mendapatkan calon terbaik sbg isteri. Beliau sarankan agar aku menetapkan tarikh perkahwinan dahulu. Katakan aku ingin berkahwin pada 31 Disember tahun ini, mulakan kumpul duit dari sekarang. Apabila sudah hampir cukup, minta org yg dipercayai sama ada ibu, rakan2 atau guru2 carikan. Jika ada pilihan sendiri, cari ibu ayahnya, pinang si dia dalam 2 3 bulan sebelum tarikh pernikahan.

Jika si dia menolak? Izzat kan lelaki. Biasa lah tu. Go for another girl. 3 4 kali ditolak pinangan jauh lebih macho daripada 3 4 kali clash bercinta. Percayalah.

Berbalik kepada petunjuk istikharah, inilah yang aku mahu kongsikan. Apabila keadaan sudah tidak dapat diselamatkan dalam percintaan, maka aku lakukan solat istikharah. Nekad aku, aku akan lakukan sehingga terang jelas dan nyata petunjuk dari Allah SWT. Perkara yang sepatutnya aku lakukan sebelum mengambil keputusan melamar dia. Sebaliknya dah nak berpisah baru terhegeh-hegeh kembali kepada Allah.

Apabila hati dalam keadaan menyayangi dia, kita sukar untuk menerima takdir. Dalam aku melakukan solat istikharah yang berlangsung selama berminggu-minggu, aku mendapat pelbagai petanda. Antaranya yang paling aku ingati, sepasang burung yang teramat cantik warna-warni, aku jumpai mati sewaktu aku mengayuh basikal. Aku berhenti, dan memerhatikannya. Burung-burung itu ternyata baru mati.Kedua-duanya dalam keadaan terbaring. Keadaan yang amat luar biasa. Satu, kerana spesies itu belum pernah aku temui. Dua, matinya serentak. Tiga, matinya betul2 di tengah jalan lengang, tanpa ada kesan dilenyek kereta. Aku tinggalkan burung-burung itu dengan hati bertanya, mungkinkah ini petunjuk yang aku harapkan. Namun aku teruskan istikharah.

Dalam mimpiku, aku tidak pernah bertemu dengannya. Malah ada bisikan-bisikan untuk aku bertindak ringkas dengan menuruti kehendak Allah. Bermakna, aku perlu tinggalkan dia. Dan akur jodoh tiada. Tapi keadaan pada masa itu, dalam keadaan bengang dan kecewa, aku masih belum dapat terima. Betapa bodohnya aku. Meminta petunjuk, apabila diberi petunjuk, aku pula yang menafikannya.

Seingat-ingat aku, ada banyak petunjuk-petunjuk lain. Tapi yang terakhir untuk dikongsikan, aku juga menjumpai pasangan rama-rama dan cicak turut mati bersama. Ingat-ingat lupa. Tetapi inilah antaranya yang aku alami.

Benar atau tidak ini adalah petunjuk, wallahualam. Jodoh milikNya. Aku standby sahaja..Be a man..Ikut lunas Allah SWT sediakan, kau akan jadi paling mskulin dan macho dalam dunia. Seperti Rasulullah.

Survey!