klik!2

Selasa, 8 November 2011

Menerobos Sempadan Diri

wuuuhaaa!!12 Zulhijjah..kita berada pada hari ke 3 Raya Haji atau Raya Korban. Pada sesiapa yang berkemampuan, di hati masih lagi bertanyakan "nak ke tak nak,nak ke tak nak korban tahun ni??". Aku nasihatkan, korban je lah k..Esok hari terakhir untuk buat keputusan. Besar ganjarannya korban. Disamping itu, hidupkanlan amalan bertakbir sementara masih ada peluang hari ini dan esok. Insyaallah.

Ini bukan entry motivasi Dr. Fadzillah Kamsah, tapi aku pinjam tajuk motivasi beliau yang cukup popular itu. Menerobos Sempadan Diri.

Di ofis hari ni ada buat majlis korban. 3 ekor lembu dah sedia nak dikorbankan. Ertinya 21 bahagian. Kesemua bahagian disumbangkan oleh kakitangan JKR Temerloh ini. Alhamdulillah. Cukup ramai untuk jumlah staf yang tidak sampai 100 orang.

Apa yang cuba aku terobos?? Untuk kali yang kedua atau ketiga aku akan menyaksikan lembu disembelih. Besarkah sempadan untuk diterobos?? Bagi aku cukup besar.Sebab aku ada penyakit "FOBIA DARAH" atau LipidPhobic kalau tak silap. Namun, darah haiwan agak kurang darjah kegerunan aku kalau nak dibandingkan dengan darah manusia.

Jadi, aku nekad menyaksikan upacara korban hari ini. hehe.. Mungkin takde masalah kot..alahh, lembu je ponnn..lagipon bersangkutan dengan ibadah. Takde lah mencabar mana.

Sebelum ni, antara pengalaman mabuk darah yang aku alami :

1. Tangan aku tersagat mesin parut kelapa waktu tengah mesin kelapa. Teros serta merta mata jadi gelap, rasa nak muntah dan aku tak sedarkan diri. Semua ni aku alami lepas tgk tangan berdarah dan kuku hampir hilang. Ini waktu tingaktan 3.

2. Waktu tingkatan 2, aku pernah jalani pembedahan kecil di bahagian kaki. Menurut doktor, dia tak perlu bius aku. Sebab Pembedahan dan jahitan adalah terlalu kecil. Bila aku rasa je kaki aku terkena alatan doktor, terus aku rasa simtom2 di atas. Gelabah doktor tuh.. haha.. Pastu beliau kutuk aku "ape laa penakot..bla bla blaa..."

3. Peristiwa ni pulak berlaku 2 3 tahun lepas,waktu nak ambil darah untuk pemeriksaan kesihatan, akibat lemak yang berlebihan, sukar untuk doktor nak cari urat darah. Jadi, dekat 3 4 minit jugak dia korek2 lengan aku. Bila satu cucukan dia terbenam jauh ke isi, aku buat hal lagi. Pitam lagi sekali.. Walaupun aku dah kuatkan semangat. Cissssss

4. Kalau pitam sebab jari luka terkena pisau tu dah banyak kali dah aku kene..tapi ni cerita zaman sekolah dulu laa..skarang kalau kene pisau,senyum jeee..camni =)))

5. Waktu tingaktan 5, aku mandi laut. Waktu tu aku disengat landak laut. Lepas kena sengat tu memang gelabah berok laa. Memang laju aku berlari mencari daratan. Malangnya kaki aku calar balar terpijak karang dan batu. Aku sedar aku akan pitam, aku hidupkan enjin motosikal, suruh kawan aku bonceng. Sekali tengah-tengah bawak moto tu aku gelap mata lagi sekali. Kaki dah berlumuran darah waktu tu. Nasib la aku sempat tongkat moto dan baring tepi jalan. Member pulak tak reti bawak moto. Dengan dia skali panik. Tahan kereta orang, bawak aku balik. Denggg!!!..Peristiwa ni tersebar jugak kat sekolah sebab yang hantar aku ke rumah tu anak cikgu sekolah..ampeh toll..

6. Waktu sekolah jugak, member2 gaduh dalam kelas. Ade sorang mamat ni bantai kepala member aku ngan batang penyapu. Bedarah macam air paipp..Pehhhh...muntahhhh sakan aku..Nak betumbuk main fairplay takleh ke??macam labu labi..

7. Aku tak pernah izinkan orang cek darah aku jenama ape.. A ke B ke AB ke.. waktu kempen kat sekolah, aku nyorok..

Adik2 aku mmg slalu ah nyakat aku. Ni je point besar dorang waktu nak nyakat aku..Selalu je cerita benda yang mengerikan. Contohnya "tadi aku nampak eksiden, kaki orang tu ade kat tepi jalan. Pastu aku tengok kepala orang tu leper kene penyek lori"...aihhh..siot tol..dah cukup wat aku loya2..

Ni antara kisah yang aku lalui je. Belambak lagi laa kisah lain. Tapi kebelakangan ni aku dah cuba-cuba tengok video2 ngeri. Cuba lawan perasaan. Hasilnya aku dah boleh terima sikit-sikit. Ini pun hasil nasihat ustaz ape ntah name beliau waktu skolah dlu. Tak ingat nama pulak,maaf.

Kata beliau, " Rasulullah, waktu korban dia sendiri yang sembelih. Jadi amalam ni nak didik kita agar berani. Kalau tengok Sultan Brunei pon, dia akan sembelih sendiri unta dia". Jadi aku sedar, aku tak boleh terus begini. Lagipun zaman nabi dulu peperangan semua menggunakan senjata2 tangan. Keberanian macam tu aku misti capai.

Kawan aku pulak cakap, ":macam mana laa nanti kalau bini ko period??" ahahhahaaa..bangang.. aku takde jawapan. Tp paling menyentuh hati, "macam mana nak teman bini dalam wad bersalin??".. Ini laa yang membuatkan aku terus berusaha menghilangkan fobia ni..

Lembu pon dah ready, lubang pon dah siap gali.. Aku turun dulu!!!Siap laaa ko lumbuuuuuu~~~~~mooooooooooooooooooooooo!!!!!!!!!!!!!!!!!

Tiada ulasan:

Survey!