klik!2

Ahad, 29 Mei 2011

Kisah Klasik Untuk Masa Depan (siri 3) : "Jalan Pilihan"

Sila rujuk Kisah Klasik Untuk Masa Depan Siri 1 dan 2

Sudah masuk minggu ke-2 cuti sekolah. Naufal dan Affan bersemangat untuk menjalani latihan pusat pasukan bola sepak sekolah mereka di kem tentera Batu 5. Minggu pertama sudah dihabiskan bersama keluarga dan menyelesaikan kerja rumah. Tambahan pula mereka baru dalam tempoh seminggu berpisah dengan rokok. Aktiviti seumpama ini dirasakan amat berguna untuk mereka mengisi masa seterusnya lari dari ketagihan merokok. Latihan ketenteraan yang dirancangkan jurulatih sedikit memberi tekanan kepada Affan yang sedikit gempal. Dia begitu bimbang gagal menamatkan sesi latihan 4 hari itu.

Pagi yang dingin masih kelam. Mentari belum lagi menunjukkan diri. Seawal jam 6.40 pagi Naufal dan Affan sudah sampai di perkarangan sekolah. Bas sudah tiba,enjin tidak dimatikan menandakan pada bila-bila masa bas akan bertolak. Ramai dikalangan pemain bola sepak sekolah duduk di bangku panjang di perkarangan padang perhimpunan sambil menanti baki peserta yang lain. Cikgu Rosdi selaku jurulatih belum lagi tiba. Kedengaran sayup-sayup gurauan mereka setelah seminggu tidak bertemu. Kadangkala tawa riang mereka memecah suasana sunyi pagi.

"woi gemok!!ko semayang subuh tak tadi????" Naufal sengaja meninggikan suara tatkala bertemu dengan Affan.

"Ape ke bangang laa soalan ko. Name pon orang Islam. Mistila semayang. Belajo Islam bukan main lame sejak tadika. Takkanla semayang dua rakaat boleh terkantoi" balas Affan selamba seperti syarahan mirip ustaz.

"ahahahahaaaa..dah kene ceramah plak laa aku pagi-pagi ni" Naufal mengeluh sambil ketawa.

"haaa,tau pon kau. Seterok-terok aku, aku kenal lagi laa siapa pencipta kita. Ape hak Dia kita perlu tunaikan. Hah!!nak aku sambung lagi??haha..." Affan sengaja mengusik Naufal lagi. Suka benar dia melihat rakannya tertunduk bosan dengan kerenahnya.

"cukupla gemuk..kau tu patut bimbang,latihan kita ni ala tentera. Kau boleh lepas ke??" Naufal sengaja menakutkan Affan.

"siape kate tak bimbang weh,aku melantak punye la banyak. Kalau tengahari tu mau dekat 5 pinggan nasik baru aku berenti. Berat dah dekat 90kg ni. Tapi dalam 3 4 hari ni aku ade la joging dalam 5-6kilometer. Kadang-kadang jumpa jugak mak ayah kau kat taman botanikal tu." balas Affan.

Sememangnya susuk tubuh Affan agak gempal semenjak selepas PMR. Dia begitu berselera dan sangat kemaruk dengan makanan.Namun begitu, kelibatnya di bahagian pertahanan tengah pasukan bola sepak sekolah amat ditagih. Bakat semulajadi semenjak kecil menjadikannya sangat mahir mengawal pergerakan penyerang lawan. Dia mampu membuat tafsiran awal pergerakan lawan dan banyak menggunakan akal ketika di padang. Kem ala tentera selama 4 hari ini diharapkan mampu mengubah tabiat pemakanannya dan akhirnya mengubah susuk tubuhnya agar lebih pantas dalam pergerakan.

Ubaidah menunjukkan isyarat ke tandas kearah Naufal dan Affan sambil jari telunjuk dan jari hantunya ditekapkan ke mulut. Naufal dan Affan faham bahawa itu isyarat dari Ubaidah mempelawa mereka menikmati rokok. Dengan senyuman mereka melambaikan tangan menandakan tidak mahu. Mereka kelihatan betul-betul nekad untuk berhenti.

"Kan sedap kalau dapat hisap rokok pagi-pagi macam ni" bisik Affan perlahan. Dia tahu apa yang bakal keluar dari mulut Naufal yang gemar menasihatinya. Tetapi sengaja dia mahu menguji kekuatan rakan karibnya itu.

"Jangan kau uji benda yang bukan-bukan. Duit aku tengah banyak ni. Setakat Dunhill 3 kotak pon aku boleh beli. Pastu aku bagi kau sekotak" Naufal membalas gurauan Affan dengan wajah serius. Akhirnya Affan seakan-akan termati dengan gurauan tadi. Dia tertanya-tanya sama-ada Naufal benar-benar serius.

"Betol ke kau nak beli? aku dah sangap ni." Affan semakin serius.

"Ahahahhahahaaaa....lahabau betol..harap badan je besar, gurau sikit mula la nak serius. Kau cuba la hisap rokok lagi, aku terajang kau lumat-lumat. Tiada lagi persahabatan." balas Naufal sambil ketawa terbahak-bahak.

"Cisss...tak gune betol member camni" bentak Affan menandakan dia kalah dalam gurauan.

Perjalanan 4 jam telah berakhir. Mereka ditempatkan di kawasan khemah. Beberapa pegawai tentera mengawal pergerakan mereka. Taklimat ringkas diberikan. Dalam taklimat ringkas tersebut antaranya dinyatakan larangan merokok dan juga kem bermula setengah jam dari waktu mereka diberi taklimat. Naufal,Affan,Ubaidah dan Azrul ditempatkan dalam khemah yang sama. Mereka tidak mempunyai masalah kerana masing-masing mengenali antara satu dengan lain sejak tingkatan satu. Cuma Ubaidah yang agak pendiam, mereka berempat serasi bersama.

Latihan hari pertama mereka sudah tamat. Larian ke puncak bukit setinggi 100 meter dan sejauh 6 kilometer di bawah satu jam amat memenatkan. Kemudian mereka meneruskan cabaran dengan dikehendaki melalui halangan-halangan termasuk berenang menyeberangi sungai. Latihan kawad kaki menutup petang mereka dan waktu malam dikosongkan bagi merehatkan otot-otot yang sudah keletihan.

Malam berlalu tenang. Para peserta dibiarkan membuat aktiviti sendiri. Terasa dingin malam amat tenang. Kawasan perkhemahan sebaliknya. Zaman remaja bagaikan tidak mahu dilepaskan begitu sahaja. Ada juga yang sudah melelapkan mata. Tidak kurang yang berkumpul diluar khemah.

"Semua berkumpul di sini!!, tangan ke atas kepala, 5 saat keluar dari kemah!" jerit pegawai tentera yang bertugas.

"Tangan di kepala!!!" tegasnya lagi apabila melihat seakan-akan ada yg cuba mengambil sesuatu.

Para pelajar sememangnya dapat mengagak itu adalah spot check. Setiap pergerakan tangan yang kecil amatlah senang dikesan 5 orang pegawai tentera itu kerana semua 25 orang pelajar harus meletakkan tangan di kepala. Jika ada yang cuba turunkan tangan mereka akan didenda.

"Pada hari esok, kita akan adakan latihan berat. Kamu semua diberi amanah untuk memikul beg seberat 30kg setiap seorang. Kamu akan lalui jalan hutan dengan hanya berbekalkan kompas. Plg awal boleh sampai dalam masa 5 jam. Jika tersesat mungkin berhari-hari. Jadi jimatkan tenaga. Sila tidur awal" ringkas ucapan pegawai tentera itu. Dalam pada itu, 2 anggota tentera yang lain sibuk memeriksa khemah mereka.

"Dan berita buruk untuk peserta khemah nombor 2. Kamu semua dikehendaki membawa beban sebanyak 50kg. Dan pada malam ini, kamu berempat dikehendaki mengawal tapak perkhemahan sehingga pagi!" pegawai tersebut menambah.

"Bukan khemah kita ke tu?" bisik Azrul.

"Rokok aku" Ubaidah dengan tenang membalas. Naufal dan Affan pula sudah mengagak dari awal. Mereka terpaksa akur. Ubaidah pula kelihatan agak kesal.

"Maafkan aku. Berat denda yang dia bagi. Walaupun hanya aku yang salah, korang tersangkut sekali" ujar Ubaidah penuh kekesalan.

"Menyesal pon tak guna. Aku takde masalah sangat. Bende dah nak jadi. Lagipon aku tahu ketagihan rokok tu macam mana rasanya. Tak mungkin kau akan tinggalkan rokok dalam kem 4 hari ni" balas Affan bg menenangkan Ubaidah.

"Ok tengkorak otak kau laaaa..dah la satu hari harini kita penat..malam ni tak boleh tido. Esok bawak beg 50kilo. Komando pon tak gini laaaa" Azrul tidak berpuas hati.

"Bukan masanya nak bergaduh. Cuba positif. Aku suka keadaan macam ni. Sekurang-kurangnya inilah yang menjadikan kita lebih rapat. Aku janji, kita akan tolong menolong esok. Kita group yang akan sampai paling awal" Naufal menenangkan Azrul.

"Aku tetap benci perokok. They're simply SHIT!!" Azrul membawa aura yang cukup negatif. Ubaidah hanya berdiam menahan amarah. Hendak melawan, kesalahan sememangnya berpihak kepadanya. Dia mencipta masalah.

"Kami faham Azrul. Betapa bencinya kau. Tapi untuk kali ini,tolonglah. Berdamai. Kita bergerak bersama. Aku tak suka pergeseran" Naufal agak tenang.

Baginya Azrul tidak salah. Ubaidah yang bersalah pun baginya boleh dimaafkan kerana dia pernah dibelenggu rokok sebelum ini. Dia betul2 mengharapkan keadaan jernih kembali.

"Salah aku. Maafkan aku sekali lagi. Kalau boleh,esok biar aku tanggung 20kg beban kau Azrul" ujar Ubaidah.

"70kilo untuk 5jam perjalanan??mati kau Ubai!!" balas Affan.

"Asalkan hati aku tak rasa bersalah" ujar Ubaidah ringkas. Azrul diam tidak mengangguk, namun tidak pula membantah.

Malam terus berlalu. Ramai sudah melelapkan mata. Azrul berkawal dengan Affan. Naufal pula dengan Ubaidah. Naufal sengaja memisahkan Azrul dan Ubaidah supaya Azrul dapat menyejukkan hati menjelang esok hari.

Ubaidah duduk di akar besar yang timbul. Naufal pula berbaring di kawasan sedikit berumput. Mereka bergelap tetapi amat sensitif dengan sebarang bunyi. Terkadang mata mereka meliar memerhatikan sebarang kemungkinan.

"Pai, hairan aku tgk kau. Solat tak tinggal. Walaupun hidup kau lebih kurang macam aku, kadang-kadang ada lakukan kejahatan. Tapi kau akan berhenti setiap kali diluar batasan. Kau macam pakai pelindung dosa" Ubaidah tiba-tiba menukar angin malam.

Naufal hanya ketawa kecil. Dia tidak menjawab. Hanya tersenyum.

"Kadang-kadang aku cemburu. Kau happy. Tapi aku selalu tak tenang. Tak pandai aku nak explain" tambah Ubaidah lagi.

"Sebenarnya, apa masalah kau Ubai..Cuba berterus terang dgn aku" Naufal tenang menangkap perbualan mereka.

"Macam ni..Aku tak perlu terangkan dengan jelas..Cukup dengan soalan ni" Ubaidah mula mempercayai kewibawaan Naufal yang dilihatnya sebagai kawan yg paling dihormati.

"Aku terdedah dgn dosa. Kawan-kawan sekeliling aku semuanya ahli maksiat. Mak ayah aku tak pernah marah dengan aku. Aku tak pernah hadapi masalah kewangan pun. Bagi aku, kalau nak bandingkan dengan orang-orang yg mak ayah diorang memang kaki masjid, berkawan pun hanya dengan kawan sekolah yang pandai-pandai dan tidak sosial, memang aku sangat terok. Tapi, boleh ke kalau aku cakap, aku dan orang lain tak fair?? Tak adil. Aku ada banyak cabaran. Manakala orang yang baik tu hidup terpelihara. Dah semestinya aku dalam neraka." Ubaidah berterus-terang dengan persoalan yang panjang lebar.

Naufal terdiam. Lama dia cuba berfikir. "Aku bukannya ustaz. Tapi Ubai, pertama dan terpenting, jangan anggap tak fair. Kerana secara langsung, kita meragui keadilan Allah SWT." Naufal membuka bicara.

"Ini dah lama bermain dalam jiwa aku Pai. Setiap kali aku tgk orang bersolat, bukan aku benci Pai. Tapi jiwa aku berkata, dia boleh laa.. Dia bukan macam aku. Aku jahat." luah Ubaidah lagi.

"Ubai. Jangan sesekali salahkan apa yang berlaku di sekeliling kita. Sebenarnya,kita lah yang memilih jalan yang kita lalui. Nabi kita dulu pun dikelilingi golongan jahiliah. Arak, wanita, riba bila-bila masa pun boleh. Tambahan pula, sebelum usianya 40, dia belum menjadi Rasul"

"Lihat betapa jahilnya Umar al-Khattab. Jahilnya sehingga sanggup menanam anaknya hidup-hidup. Dia juga dikelilingi rakan-rakan yang jahat. Namun, setelah hadirnya Islam dalam dirinya, dia antara 10 sahabat yang dijanjikan syurga. Mudah Allah SWT mengampunkan dosa. Bukan sedikit dosa Umar sebelum pengislamannya. Pernah dia menentang Nabi sekuat-kuatnya. Apa dosa kau Ubai??Kau pernah menghina Nabi kita??" Naufal dengan tenang menangkap minat Ubaidah dengan kisah ringkas yang dibawanya.

"Betul Pai. Aku tak patut salahkan Tuhan" Ubaidah mengakui sebelum ini jiwanya terus dan tetap mengatakan takdir untuknya ini adalah tidak adil.

"Istighfar Ubai. Allah itu maha pengampun. Tiada apa perlu dirisaukan. Past is past. Pilih jalan kau sendiri. Tinggalkan teman yang terus dengan jalan maksiat. Aku lihat sinar perubahan yang kau kejar" semangat terus ditiup Naufal. Dia cukup memahami kehidupan Ubaidah yang tidak terbatas.

Mereka terlelap juga akibat kepenatan. Setelah hampir subuh, Naufal bangun dan mencari Ubaidah. Dia tidak ada di sisinya. Alangkah gembira hati Naufal apabila mendapati Ubaidah sedang bersolat. Apabila didekati di kanvas besar yang terhampar khas untuk mereka bersolat, didapatinya Ubaidah sedang bermunajat sambil air matanya berjujuran jernih mengalir di pipi.

Dalam samar-samar cahaya fajar, Naufal amat gembira. Ubaidah yang sememangnya rapat dengannya kini akan bertambah rapat. Baginya, perubahan awal yang ditunjukkan Ubaidah mungkin pudar ditelan masa. Tetapi dia harus memainkan peranan bagi memastikan Ubaidah tidak hilang sokongan.

"Terima kasih Pai. Dah 4 5 tahun aku tak solat tanpa disuruh. Aku harap pagi ni merubah segalanya. Aku tak kuat. Aku bimbang aku lalai lagi dengan dosa" Ubaidah memeluk erat Naufal tanda terima kasih sambil menangis meluahkan perasaannya.

"Ini luar biasa Ubai. Percayalah, Allah yang sentuh hatimu. Berkawan dgn aku. Sentiasa dengan aku dan Affan. InsyaAllah Ubai." Naufal memberi semangat dan seterusnya melaungkan azan Subuh.

Tiada ulasan:

Survey!