klik!2

Sabtu, 7 Mei 2011

Kisah Klasik Untuk Masa Depan (siri 2) : "Aku Pilih Babi"


Usai mengerjakan solat Subuh, Naufal bingkas menerkam katilnya. Baginya, sesi persekolahan yang berlangsung selama 5 hari amat meletihkan dan inilah masanya untuk dia menggantikan tidurnya.

Ketika awal pagi ini, ayah dan emaknya sudah sampai di taman botanikal untuk melakukan senaman dan berjoging.

"Ayah tinggalkan adik-adik dengan Pai, semua dah solat Subuh, Pai bangun ye..Nanti terlucut pula waktu" kata Encik Nazmi kepada anaknya yang terlalu mamai sebelum dia keluar tadi.

Tidur Naufal tidak lagi lena. Terasa segar dan begitu bermotivasi sekali. Cuti 2 minggu tidak mahu disia-siakannya.

Dia bingkas bangun dari lamunan dan mencari bungkusan berwarna merah di dalam beg sekolah lusuhnya sebelum menuju ke bilik mandi. Dilihatnya adik-adik masih tidur dengan nyenyak. Sebatang rokok dikeluarkan dan dinyalakan setibanya di bilik air. Asap meresap masuk melalui mulut, menuju paru-paru mudanya melalui trakea. Penyatuan monoksida dengan hemoglobin di dalam paru-paru mengangkut kandungan nikotin ke jantung seterusnya mempengaruhi otaknya menjadikan dialah manusia paling tenang di muka bumi.

Asap berlebihan dihembus tenang berkepul-kepul melalui mulut dan sedikit melalui rongga hidungnya. Dia seolah-olah mencipta definisi ketenangan itu dengan menipu dirinya sendiri walaupun sudah mengetahui kesan buruk akibat merokok. Baginya satu keseksaan tanpa rokok dan satu peringkat keseronokan tertinggi bila dipengaruhi nikotin.

Sebelum menghabiskan sedutan terakhir, dia sempat berfikir bilakah dia akan mampu berhenti dari tabiat buruknya itu. Bukan tidak pernah dimarahi ayah dan emaknya, namun dia seakan-akan sudah lali.

Baginya, dia mengikut pandangan ulamak yang menyatakan hukum itu hanyalah makruh di sisi agama.

"Mungkinkah itu hanyalah helah bela diri? Bagaimana sekiranya hukum merokok benar-benar haram?"bentak hatinya. Masih segar di ingatannya ketika kali pertama berkenalan dengan rokok semenjak 2 tahun lalu. Suatu peristiwa yang nyata merubah perjalanan hidupnya.

"Pai, balik sekolah ni kau tunggu aku di pagar belakang sekolah" pesan Affan sebelum kelas sesi terakhir bermula.

Naufal hanya bersetuju dan menantikan detik itu. Kerana baginya Affan seorang sahabt yang penuh denga kejutan. Bukan sekadar seorang teman yang benar-benar rapat dan supportif, tetapi juga merupakan seorang yang amat baik hati walaupun kadangkala cukup nakal dalam menghelah rakan-rakan.

Waktu yang dinantikan telah tiba.

"Ke mana kita harini Pan? misti kau nak ajak aku memancing kat sangkar ikan patin Haji Udin lagi kan?? kalau yang tu aku surrender.. kau pegi sorang!! aku tak sanggup lagi dimaki orang tua tu" gurau Naufal.

"Hahaa..mane ade..itu pun bukan sengaja, dah berjam-jam kita mengail, seekor pon tak lekat..itu yang aku cadangkan plan B time tu..kahkahkah..dekat setengah guni jugak hasilnya kan?" kata Affan sambil ketawa.

"kali ini aku ada plan baek punya..ayuh follow aku" ajak Affan sambil mereka berjalan menuju kawasan belukar di belakang kawasan sekolah.

Terkejut bukan kepalang Naufal apabila mendapati rakan seusianya berusia 15 tahun sudah pandai menghisap rokok.

"Kau tak nak try ke? kite kan lelaki..harus berani" pelawa Affan kepada Naufal.

Dia mengetahui rakannya itu pantang dicabar. Jarang sekali Naufal beralah andai ada yang cuba mengusik maruahnya. Namun dia tetap bimbang kerana dia juga sangat mengetahui ketaatan Naufal kepada ayah dan emaknya.

Naufal nyata kecewa dengan tindakan rakannya itu. Namun dia terus berasa tercabar oleh pujukan rakannya.

"Benda ni bukan bahaya sangat pon. Ramai je lagi yang hidup walaupun dah bertahun-tahun hisap. Setengah jam lagi bau pun hilang, jangan bimbang dengan mak kau. Balik ni kau mandi lah. Gosok gigi" Affan terus mengatur bicara.

Baginya, keseronokan yang dikecapinya harus dikongsi bersama dengan rakan baiknya itu. Walapun dia sedar, bakal kehilangan kepercayaan oleh rakan karibnya sejak kecil.

Naufal memberanikan diri. Dia nyata tidak tahan dipandang rendah oleh Affan. Dia menarik sepuntung tembakau bersalut kertas putih dan berpuntung coklat muda. Api dihidupkan. Dia cuba menyedut tetapi dadanya sesak dan terbatuk-batuk.

"aahahahhaaa..tak jantan langsung, kau tengok aku, cool" ejek Affan sambil meniupkan asap putih ke muka Naufal.

Naufal terus mencuba kerana pantangya mengaku kalah. Sifat yang menjadikannya seorang anak Melayu sekolah yang mampu menembusi dominasi kaum Cina di pentas penganugerahan di majlis penyampaian hadiah.

Hasilnya, dia pening dan muntah-muntah. Dia tidur selama 2 jam di bangku kantin sekolah sebelum pulang ke rumah kerana sangat loya.

Sambil itu, Affan terus mentertawakannya rakannya itu. Selang beberapa minggu, mereka semakin serasi dengan rokok dan telah menjadi tabiat. Keseronokan dikongsi bersama.

Api telah hampir ke puntung rokok, Affan menyedut tembakau kali terakhir sebelum membuang ke dalam mangkuk tandas. Usai merokok, dia terus mandi dan membersihkan diri.

Pagi cuti pertama yang perlu dinikmatinya. Macam-macam bersarang di kepalanya, samaada ingin memancing, melayani adik-adik, menonton wayang, menziarahi atuk dan nenek, atau bersosial dengan Affan dan rakan-rakan lain.

Selesai menyiapkan diri, dia terbaca mesej ringkas di telefon bimbitnya. Agak panjang pesanannya "Suria tahu, Affan dan Naufal perokok. Bukan nak larang, tapi nak beritahu. Pak Cik Zainal baru sahaja meninggal dunia pukul 6 pagi td. Kanser paru-paru. Jenazah masih fresh, datanglah ke rumahnya kalau nak ziarah.lagipun apa salahnya tengok masa depan korang.Salammm..."

Suria merupakan jiran kepada Pakcik Zainal. Bekas pekebun sekolah mereka. Sudah 6 bulan Pak Cik Zainal menderita kanser.

"kurang ajar sungguh Suria ni. Macam ini ke nak sebarkan berita kematian" merah padam muka Naufal menahan bengang sambil berfikir bagaimana cara hendak membalas mesej Suria. Tetapi lama-kelamaan, dia mula dapat terima nasihat keras daripada junior yang diminatinya itu. Dia mengambil keputusan tidak membalas mesej itu.

Telefon bimbitnya berbunyi lagi, kali ini mesej daripada "gemok", nama yang terpapar di skrin telefonnya merujuk kepada Affan.

"Sungai Semantan, pukul 8.30, umpan aku dah cari. ade bran??" tersengih Naufal membaca mesej ringkas itu lantas dia membalas "ok".

Dia berisap sedia dengan peralatannya. "Wahai joran-joran sakti, mengenalah kau kali ni, aku tak rela tewas dengan Affan lagi" bisiknya kecil ketika meletakkan set memancingnya di raga motosikal.

Dia harus ke kedai untuk mendapatkan barangan lain seperti mata kail, timah ladung, tali tangsi dan pin untuk simpanan. Kadangkala aktiviti memancing mereka akan berlanjutan sehingga 30minit sebelum masuknya waktu Asar. Jadi die perlukan banyak peralatan spare untuk menghadapi sebarang kemungkinan. Ayah dan emaknya sudah pulang dan Naufal meminta izin serta bergegas keluar dengan motosikalnya.

Di kedai alatan memancing, dia membeli segala keperluan dan akhir sekali membeli sebungkus rokok di kaunter untuk bekalan sepanjang waktu memancing. Mereka bertemu di tempat yang dijanjikan. Masing-masing tidak sabar dan terus memasang umpan udang di joran masing-masing dengan harapan disambar raja sungai. Umpan dilabuhkan dan mereka berdua beradu nasib.

"Rezeki tuhan dah tulis. Tapi aku yakin, tuhan syaang aku lebih. Kau tak mandi pagi...haha" gurauan Affan memecah suasana pagi.

"ishh..memandai je kau, nak buat joke tak payah la sebut benda yang sesat, main-mainkan nama tuhan, karang aku ceramah kau, kau tarik muke burok plak" balas Naufal..

"alaaa..rilek laaa...ok aku buat joke educated pasni..hehe" pujuk Affan kembali.

"Pai, Pakcik Zainal dah takde" beritahu Affan...

"Aku pun ade dengar, gerun aku dengar cerita mak aku. Dia yang bertugas uruskan Pakcik Zainal sebelum arwah pergi..Sempat juga la arwah sendiri pesan supaya memusuhi rokok. Beria benar mak marahkan aku..Panjang dia ceramahkan aku..Aku ingat aku nak berhenti merokok la Pai" luah Affan sejujurnya.

"Mak kau mungkin dah lali tgk org sengsara kerana rokok, dah bertahun dia kerja di hospital tu. Aku rasa harapan mak ayah kita cukup tinggi untuk kita penuhi. Mereka sayangkan kita Pan" Balas Naufal.

"Betol Pai, aku serius kali ni. aku nak berhenti..mak aku ceramah aku pg tadi,kau nak tau?" sambung Affan sambil meneliti joran-jorannya.

"Affan, ini rokok. Dan anggap lighter ni daging babi. Bagi kata putus dengan ibu. Affan pilih yang mana??" Puan Ida memberi pilihan kepada Affan sambil meletakkan kotak rokok dan lighter di atas meja.

Mereka berhadapan. Puan Ida cukup tenang. Dia tahu menggayakan hati anaknya. Affan terdiam lama. Dia tidak dapat menangkap apa di fikiran ibunya. Dia gelak kecil dan membuat keputusan.

"Affan pilih rokok" jawab Affan ringkas.

"Oh, kalau begitu, ibu pilih daging babi" jawab ibunya.

"Ibu nak buat apa dengan daging tu? Bukan ada manfaat pun. Malah haram kita memakannya" soal Affan dengan nada sedikit menekan.

"Affan, buka minda, tenangkan diri..Affan sudah di peringkat ketagihan. Jiwa akan sentiasa meronta tanpa nikotin. Dan Affan akan sentiasa mempertahankan pendirian tanpa ingin mendengar kebenaran! Dengar sini baik-baik" balas Puan Ida.

Cukup tenang dia menawan jiwa muda anak sulungnya walaupun dia akur dia telah gagal menghalang kenakalan remaja anaknya dek kesibukannya bekerja.

"Affan yakin memilih rokok, sedangkan Affan tahu ulama di Indonesia telah memfatwakan haram merokok. Kita di Malaysia pula sedang dalam peringkat kajian Majlis Fatwa Kebangsaan. Dan menyandarkan rokok kpd makruh ertinya lebih kepada haram" terang ibunya.

Affan terdiam lesu tanda tidak berpuas hati. Namun dia cuba menerima.

"Ibu pilih daging babi..cuba Affan bayangkan, kita tersesat di hutan, ataupun negara kita dalam situasi perang. Ibu ada daging babi, dan Affan pilih rokok. Di waktu darurat, daging babi ini akan jadi halal jika tiada lagi makanan lain boleh kita dapati. Malah ibu dapat menyambung hayat dengan bekalan protein yang cukup. Tetapi rokok???tetapp...tetap hukumnya haram Affan..Affan nak hisap rokok dalam keadaan kelaparan?? Atau ingin teruskan hidup??" terang Puan Ida. Affan terdiam lesu.

"Banyak sangat ke duit Affan??Rm 10 untuk sehari..Affan dikira membazir, tidak takut kah Affan dengan tuhan?membazir itu kan saudara syaitan..lagipun, adil ke kalau Affan belanjakan Rm 10 untuk rokok sehari, tetapi si miskin dan fakir berhempas pulas untuk mendapatkan Rm10. Sepatutnya Affan dermakan kepada mereka..Lihat, Allah menguji harta kita..Dan Affan tewas" terang Puan Ida lagi.

Dia betul-betul berharap kali ini. "Ibu beri peluang, berhenti dalam tempoh seminggu, atau Ibu tidak tenang untuk selamanya" Puan Ida menamatkan perbualan dan beredar.

"Betol cakap ibu kau Pan" sahut Naufal sambil mengelurakan sebungkus rokok yang belum berbuka sesudah Affan tamat bercerita.

"Amalan membazir ini amat dilarang Allah hingga orang yang membazir itu disamakan dengan saudara syaitan. Firman Allah yang bermaksud: "Sesungguhnya orang yang membazir itu adalah saudara-saudara syaitan dan syaitan itu adalah sangat ingkar kepada Tuhannya" (Surah al-Isra', ayat 27). " Naufal mengeluarkan ayat al-quran yang diingatinya. Lalu diramas-ramas bungkusan rokok yang baru dibelinya. Dia lantas mengeluarkan telefon bimbitnya dan membalas mesej Suria "kami sudah berhenti".

2 ulasan:

yanee berkata...

smart la zat!kalau kau yang buat la

amer @ ijjad berkata...

hehe..campuran pengalaman dan pandangan..inilah hasilnya..cuma diolah menjadi bentuk cerpen.

Survey!