klik!2

Jumaat, 18 Disember 2009

Syabas Malaysia





Ini baru kali ke 2 dalam hidup aku menikmati kebanggaan apabila pasukan bola sepak kebangsaan mencapai kejuaraan. Kali pertama adalah ketika Pestabola Merdeka 2007 dengan kejayaan menewaskan Myanmar 3-1 ketika itu. Juga menerusi skuad bawah 23 kebangsaan, kejuaraan ketika itu diterajui B Sathianathan selaku jurulatih. Namun, kejayaan ketika itu tidaklah boleh dibanggakan kerana pasukan yang bertanding hanyalah pasukan kerdil seperti Myanmar, Laos, Lesotho dan Vietnam.

Kejayaan kali ini juga lebih manis kerana lawan yang sama menundukkan negara 3-1 di peringkat kumpulan. Dikhabarkan juga, kekalahan itu ditambah dengan mutu pengadilan yang buruk mengakibatkan rata-rata pemain menunjukkan kemarahan sehingga dibuang padang. Tidak terpengaruh dengan perasaan sebelum ini, skuad negara turun dengan tenang dan tampak meyakinkan.

Tetapi, berbeza untuk kali ini, juga skuad bawah 23 tahun tetapi pingat emas Sukan Sea yang dirangkul. Barisan kendalian K Rajagopal nyata lebih agresif. Permulaan perlawanan seakan-akan Malaysia hanya ingin menyerahkan perlawanan kerana kurang sekali cubaan menarik dilakukan. Hantaran "through pass" juga gagal difahami rakan sepasukan. Tiada cubaan benar2 mampu membolosi pintu gol Vietnam.

Namun, separuh masa kedua dipersembahkan dengan penuh berdisiplin. Kesungguhan pemain agak ketara dari pertahanan hingga ke barisan penyerang. Kemasukan Zaquan Adha Abdul Razak dan Amar Rohidan nyata mengubah taktik serangan. Kepantasan mereka mencipta banyak peluang tetapi gagal dibaca dan disempurnakan bagi menghasilkan jaringan. Sehinggalah minit ke 84, hantaran Norshahrul Idlan Talaha membias kaki pertahana Vietnam mengelirukan penjaga gol mereka.

Walaupun jaringan tunggal itu terhasil dari kesilapan pertahanan VIetnam, nyata separuh masa kedua milik skuad negara berdasarkan persembahan bola sepak yang sangat cantik ditunjukkan. Penguasaan bola sepenuhnya, keupayaan benteng pertahanan menyerap asakan dibarisi Aidil Zafuan Abdul Radzak, Mohamad Muslim Ahmad, Nasriq Baharom, Mohd Sabre Mat Abu nyata sukar digugat. Ditambah persembahan menarik penjaga gol Mohd Sharbinee Allawee yang membuat layangan badan menarik menyelamatkan gawang negara.

Barisan tengah juga dihidupkan dengan beberapa perancangan dari tengah, kiri dan kanan padang. Kesemua pemain tampak mampu merencana serangan seperti K Gurusamy, S kunanlan yang pantas, Safiq Rahim, Ahmad Fakri Saarani, dan Norshahrul sendiri.

Sukan Sea akan datang, skuad sedia ada tidak lagi layak bermain kerana rata-rata berusia lebih 23 tahun. Pembangunan berterusan oleh FAM ketika ini diharap membuahkan hasil untuk terus memberi saingan. Tumpuan haruslah diberikan kepada skuad ini disamping meninjau prestasi pemian lain untuk diserap bagi mewarnai corak serangan. K Rajagopal sudah tentu lebih mengetahui perancanganya. Semoga skuad negara akan terus bangkit untuk bersaing dalam kejohanan utama dunia. Tahniah dan Syabas Malaysia.

Selasa, 8 Disember 2009

Penulis Lirik Tandus Idea Atau Kurang Kreatif??

Dengar radio. Tema lagu tentunya cinta. Bukan mahu nafikan kredibiliti penulis lirik. Juga aku memahami kehendak pasaran. Tapi, itu mencerminkan masyarakat kita. Rakyat Malaysia sukakan lagu cinta. Tidak kiralah bahasa Inggeris atau Melayu, juara carta mingguan radio swasta atau kerajaan pastinya lagu cinta.

Aku dah bosan dengar lagu "double meaning".. Bila nak jual album, artis akan cakap "cinta ni tak semestinya pada awek, pada tuhan juga kita cinta, so belilah album ni untuk mendengar rintihan penulis lirik tentang luahan cintanya".

Sebagai insan yang mempunyai hati, tentunya aku terbuai dengan alunan muzik yang mengasyikkan dan lirik yang berkesan. Aku akui kehebatan karya M.Nasir, Saari Amri juga Allahyarham Loloq mengukir seni kata. Lagu2 lagu mereka seolah-olah senang meresap ke jiwa pendengar. Tapi, harus disedari, tema cinta itu jugalah yang diagung agungkan.

Teringat di bangku sekolah, terdengar lagu "belaian jiwa" nyanyian semula Innuendo. Terus menghilangkan fokus aku menjalani kehidupan sebagai student. Rasa ingin memiliki teman wanita. Rasa sunyi keseorangan. Tercari-cari gadis pilihan. Aku dah mengalami, jadi ini adalah pengalaman. Anda bagaimana? Antara kebaikan dan keburukan, mugnkin ramai yang kata itu adalah normal. Bagi aku, itu tidak sihat.

Lupakah kita pada karya agung Aubrey Suwito dendangan penyanyi bertenaga Faizal Tahir berjudul Gemuruh? Apakah perasaan atau mood ketika menghayati bait-bait lagu ini? Bersemangat memburu kejayaan bukan? Lainlah anda tidak memiliki hati atau hati telah keras. Lagu Bonda ciptaan sepenuhnya M Nasir dan turut dinyanyikannya juga masih terngiang di telinga yang mampu mengingatkan kita pada Ibunda masing2.

Namun, yang paling terkesan dan malar hijau tentunya lagu era kemuncak sekumpulan kanak-kanak bergelar "Exist". Lagu Untukmu Ibu yang dibawa mereka menjadi siulan ramai dan membuatkan sejuk perut ibu2 di Malaysia ketika itu mendengar anak2 mereka menyanyikannya. Itu fenomena! Masihkan kita fikir lagu tema selain cinta tiada market??

Tidak lupa juga lagu-lagu Allahyarham Sudirman. Logikkah "toyol" yang ditakuti ramai boleh dibuat lagu? Selain itu, luahan hatinya sebagai penganggur menerusi lagu "aku penganggur", mengajak masyarakat menyelami hati anak pengembala kambing menerusi lagu "akulah anak gembala". Beliau juga meletakkan nama tempat sebagai lirik lagu iaitu berdasarkan suasana "Chow Kit Road" ketika itu. Lagu "tanggal 31" yang menjadi "lagu rakyat" dimana semua kaum sudah menghafalnya. Juga menjelang musim perayaan, lagu "balik kampung" bagaikan terungkap di minda perantau. Hebat bukan?? Semuanya bukan bertemakan cinta.

Di Barat, lagi terok. Terus terang menyelitkan gambaran mereka mengurat dan menarik pasangan ke bilik hotel. Namun karya mereka tetap diterima. Contohnya lagu Akon bertajuk "I Wanna Love You" versi uncensored. Selain tu, video klip mereka secara terang-terangan memaksudkannya. Bagaimanakah remaja2 mereka yang mendengar saban hari lirik lagu sebegini? Tentunya akan terikut iktu budaya ini kerana bagi mereka ini perkara biasa.

Begitulah peranan seni dalam masyarakat. Impaknya tinggi. Sehingga suatu ketika dahulu Datuk Shahnon Ahmad mampu menggegar Malaya sekitar era 1997 dengan buku "SHIT" tulisannya. Allahyarham Ustaz Asri dari kumpulan Rabbani pernah menyatakan antaranya berbunyi, "bila tibanya bulan Ramadhan, umum akan kurangkan bekerja dan menumpukan ibadat,tapi bagi Rabbani mereka bekerja seperti biasa. Kerana dalam mempersembahkan lagu2 juga adalah ibadat". Tulusnya niat penulis dan komposer andai tujuan berseni adalah untuk ganjaran akhirat dan bukannya memuaskan hati sendiri dan membuat duit.

Bolehkah andai kita jadikan tahun 2010 sebagai "tahun sifar lagu cinta"?? Biar terbit kekreatifan seluruh komposer di Malaya ini.

Sabtu, 5 Disember 2009

Bersahabat Dengan Teh, Memusuhi Gula, Menjauhi Ais

Salam dan sejahtera ke atas semua.

Sudah lama tidak melontarkan pandangan dan juga berkongsi pengalaman di laman blog ini. Kerana kesibukan urusan pengajian, aku tidak sempat membuat sebarang kajian bagi sebarang entry. Namun, bertitik tolak dari "diet sihat" yang aku amalkan sekarang, semoga ilmu yang aku dapat boleh dikongsi bersama.

Imbas kembali, pada 14 Oktober lalu aku nekad untuk kembali kepada kehidupan yang sihat. Memandangkan berat badan sudah mencecah angka 121.2kg. Dengan ketinggian cuma 166.5cm, seharusnya berat ideal aku adalah sekitar 52.7kg sehingga 69.3kg. Bererti, aku perlu menurunkan berat sejumlah 51.9kg. Mustahil...Impossible...

Dengan sejarah kesihatan yang membimbangkan iaitu menghidap gout, aku mula mengorak langkah. Mengkaji kembali apa itu gizi seimbang, piramid makanan, nilai kalori, senaman berkala, dan keperluan2 lain. Sesuatu yang aku sudah "master" waktu nak jawab PMR dahulu.

Aku terbaca mengenai kisah seorang lelaki yang gagal mendapatkan polisi insuran kesihatan kerana berat badan berlebihan iaitu hampir 200kg. Aku mula terfikir, kalau tiada insuran bererti menahan sakit lah aku sehingga ajal. Mana mampu nak bayar yuran perubatan suatu hari nanti. Selepas itu pula, aku berjaya memuat turun siri "Australia Biggest Loser" yang memberikan ilmu dan ilham kepadaku untuk mendapatkan teknik yang berkesan selain kajian di laman2 web.



Dan setelah 51 hari bertarung dengan nafsu dan kehendak, aku telah kehilangan 2.7kg menjadikan berat badan terkini 118.55kg. Sememangnya tiada terkesan perubahan di pandangan, tetapi adalah amat berharga bagi aku. Untuk aku, tiada jalan pintas. Aku berada di laluan sehala. Kemanisan dan kelazatan makanan sebelum ini harus digantikan dengan kesakitan. "I enjoy the pain!!" Memang sakit, aku memaksa diri, dari segi fizikal dan mental. Inilah harga yang perlu dibayar.

Berbalik kepada tajuk, aku memilih bersahabat dan berbaik2 dengan teh. Tetapi mengumumkan permusuhan dengan gula. Logik kah?? Apa ertinya teh tanpa gula? Minda melayu lah yang merosakkan keenakan teh tanpa gula. Dan apabila darah sudah dipenuhi gula (diabetis), teh akan di'downgrade'kan menjadi teh kurang manis. Sebenarnya, teh sememangnya tidak dinikmati bersama gula oleh orang2 cina. Mereka menikmati pelbagai rasa original teh. Antaranya teh putih, teh hijau, teh oolong, teh hitam, teh kuning dan lain2.

Bagiku, aku mengamalkan minum teh oolong dan misai kucing. Teh misai kucing adalah bagi melarutkan asid urik, fosfat dan oksalat dalam ginjal secara tak langsung mampu mengawal penyakit gout yang aku alami. Manakala teh oolong pula adalah untuk mengawal tahap kolestrol dalam darah, sebagai antioksida yang secara tak langsung memberi kesegaran. Percaya atau tidak, aku kini menikmati teh tanpa secubit gula pun. Dan aku sudah pandai menikmati bau kesegaran teh.

Mengapa aku begitu memusuhi gula?

Gula adalah sebenarnya karbohidrat ringkas. Manakala karbohidrat kompleks adlah kanji seperti nasi dan buah-buahan. Selama ini, aku berpegang kepada prinsip yang salah. Aku makan 2 pinggan nasi tanpa rasa bersalah kepada tubuh. Malangnya, semangkuk nasi sebenarnya bersamaan dengan 10 sudu teh gula. Bererti, jika aku mengambil nasi 2 kali sehari, aku sudah menelan sebanyak 40 sudu teh gula. Jauh lari dari keperluan badan iaitu 6 sudu sehari, termasuk gula tersembunyi seperti di dalam karbohidrat lain.

Jadi, cuba fikirkan makanan apa sebenarnya tidak bergula?? biskut?roti?jem strawberi?..maaf..semuanya bergula.. Kita perlu tahu semua ini kerana gula yang berlebihan akan disimpankan di bawah kulit sebagai LEMAK....Gula jadi Lemak??betol tu..

Ayuh kita tinjau apa itu Kalori.

Sudah dijadikan alam ini begitu unik dengan pelbagai persamaan. Kita mengetahui persamaan matematik biasa, juga persamaan kimia, prinsip keabadian tenaga dan aplikasinya adalah dalam menilai kalori 'output' dan 'input'. Kita lah yang berkuasa menentukan inputnya dan bertanggungjawab menggunakan outputnya. Turut hati mati, turut rasa binasa, turut nafsu lesu.. Turutlah iman, Insyaallah akan aman di dunia dan akhirat.

Kalori sebenarnya adalah unit tenaga yang lazimnya terhasil daripada makanan. Digunakan bersama unit 'Joule', kalori pemakanan seharusnya mengikut keperluan harian. Jika terlebih kalori yang tidak digunakan, seseorang individu tentunya akan menambahkan jumlah lemak terkumpul dalam badan. Ayuh jenguk fakta ini:

sesudu teh madu = 21 kalori
sesudu teh gula = 15 kalori
sesudu teh jem = 16 kalori
1 gram lemak = 9 kalori
1 gram karbohidrat @ protein = 4 kalori
sekeping roti canai = 300 kalori
secawan jagung = 166 kalori
100gram ayam goreng (dengan kulit) = 215 kalori
100gram ayam panggang = 115 kalori

berikut pula adalah kandungan gula dalam makanan (convert sendiri ke bilangan kalori..hehe)

minuman tin (cola) = 10 sudu teh

1 bar coklat = 7 sudu teh gula
biskut krim = 2 sudu teh gula



Harus diingat, semua sukatan di atas adalah mewakili jumlah sedikit. Contohnya, jika 1 gram lemak mengandungi 9 kalori, kemungkinan untuk satu menu masakan bergoreng bernilai 500kalori. Sedangkan kalori yang harus diambil untuk sehari hanyalah sekitar 1800 ke 2500 sehari mengikut aktiviti pekerjaan dan kesesuaian umur.

Jika mengikut standard makanan rakyat Malaysia, sepinggan nasi mengandungi nasi, sayur, seketul lauk berjumlah 1200 kalori. Itupun kalau seketul, kalau bedal nasi 3 pinggan, ayam 2 ekor, tempe goreng ceca sos sekampit, sayur kobis goreng, mau dekat 6000 ke 7000 kalori. Waahhh..

Malangnya, kenikmatan input kalori adalah setanding dengan "kesengsaraan" cara mengeluarkan output kalori. Makan sedap ngat sampai tak ingat2, terpaksa lah exercise sampai tak ingat2 jugak.. Jika andaberbasikal selama 1 jam, hanya 400 kalori anda terbakar berubah menjadi tenaga pada kayuhan. Jadi, untuk pemakanan normal 1800 kalori sehari, anda perlu berbasikal 1 jam, berjoging 30 minit dan mengangkat dumb bell 15 minit.

Jadi, tidak salah untuk memilih. Membujur lalu melintang patah, makanan lalu kompem jamah! eh,jangan dol..karang nyesal.. jika ayam, pilihlah yang grilled. Jika ayam berkulit, buang kulitnya.

Akhir sekali, elakkan ais untuk badan yang sihat dan cergas. Ais hanya akan merosakkan urat dan menyebabkan usaha untuk menurunkan berat badan terbantut.

Yang penting, jaga pengambilan makanan, bersenam dengan teknik yang betul, istiqamah..Insyaallah kesihatan berkekalan milik kita. Doakan saya berjaya kekal dengan pelan ini. Sekian..

Survey!