klik!2

Ahad, 22 Mac 2009

WARGA ASING KURANG AJAR, SAMSENG, TAK SEDAR DIRI

Sememangnya bumi tuhan layak diduduki semua makhluknya. Tanpa perlu persempadanan, dunia akan lebih harmoni. Tiadanya negara bernama Malaysia, tidak perlu lagi visa untuk ke benua eropah, tiada pengasingan puak dan bebasnya dunia dibiarkan dengan masyarakat yang majmuk. Namun, ini semua tidak berlaku. Janaan ilmu sains sosial yang berkembang hebat lebih mengutamakan bangsa sebagai satu kategori analitikal. Dan bersyukurlah dengan negara tempat kita dilahirkan.

Kerana apa yang nyata, ke utara sedikit, kita akan berjumpa negara Thai. Krisis pemilihan pemimpin dan penindasan umat Islam nyata menggugat keharmonian. Ke barat sedikit, Indonesia yang paling ramai penduduk Islam di dunia. Juga bergelut dengan masalah ekonomi dan mengakibatkan kucar-kacir. Demonstrasi merata-rata menuntut hak rakyat. Ke timur pula Filipina dengan semangat anti-islam yang amat tinggi. Pejuang-pejuang Islam di sana sepanjang masa berjaga dengan senjata api di tangan. Dan merantas "tembok tua" di selatan tanah air, kita akan berjumpa Singapura di mana hutan batu hidup penuh tekanan menuntut manusia lari dari pemikiran waras dengan membunuh diri.

Di Malaysia kini, kita diserang oleh satu fenomena yang sangat tidak menyenangkan. Kebanjiran warga asing yang "buat kepala" di laman orang. Sesetengah tempat dianggapnya tanah sendiri. Sehinggakan rakyat tempatan tidak selesa memijak kaki waima menjengah sejenak. Istilah "mini Dhaka", "mini Jakarta", "mini Yangon", dan pelbagai mini puak amat menyakitkan hati. KLCC yang dibangga-banggakan bukan lagi berwajah Malaysia. Pemandu bas di Kuala Lumpur juga merasakan perjalanan adalah dari "Bombay ke Jakarta". Inilah sejarah bangsa yang telah bertukar, dunia tanpa sempadan ketika zaman kesultanan Melaka wujud kembali. Bagai tiada kawalan, Malaysia bukan kita punya.

Di pasar seni, Jalan Petaling, Pudu Raya, Jalan Chow Kit, dan Bukit bintang bukan lagi menunjukkan imej Malaysia. Begitulah tarikan bumi kita terhadap orang asing. Sikap rakyat yang amat baik diambil kesempatan oleh mereka. Kosmo hari ini mendedahkan kebanjiran rakyat Myanmar di Selayang terutamanya di Pasar Borong. Mereka duduk melepak tanpa memakai baju dan hanya berkain sarung sambil meludah air sirih.

Keadaan mereka yang berkumpul dalam satu kumpulan besar amat menakutkan. Tidak berpendidikan. Mereka berisiko bertindak di luar jangkaan. Mentaliti rendah yang amat menjengkelkan. Jenayah semakin meningkat. Aku sebagai rakyat negara tidak lagi sanggup menjadi pemerhati di negara sendiri.

Puak Negro pula seakan-akan tidak langsung menghormati rakyat tempatan. Gelagat mereka mengacau gadis tempatan amat jengkel sekali. Mereka juga akan hilang kawalan dan mula besar kepala pada waktu malam. Mabuk, kencing merata, membuat kecoh dan mengeluarkan kata-kata kesat terhadap orang yang lalu lalang. Mereka tidak lagi boleh dikawal.

Andai diberikan pilihan, aku memilih untuk membunuh mereka. Senang, mudah, jimat, cepat berkesan, gerenti berjaya jika dibandingkan dengan sistem yang ada untuk menempatkan di lokap yang akhirnya merugikan kerana kos makanan 3 kali sehari serta kos penghantaran pulang.

Aku cinta Malaysia. Syukur hidup disini. Semua orang cemburu. Nyah warga asing. Aku tak suka tengok wajah kamu!!

1 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

huhu,bru jumpe blog ni...best2,truskan menulis...so far,sgt stuju dgn seme pendapat anda...idup msia..

Survey!