klik!2

Jumaat, 18 Disember 2009

Syabas Malaysia





Ini baru kali ke 2 dalam hidup aku menikmati kebanggaan apabila pasukan bola sepak kebangsaan mencapai kejuaraan. Kali pertama adalah ketika Pestabola Merdeka 2007 dengan kejayaan menewaskan Myanmar 3-1 ketika itu. Juga menerusi skuad bawah 23 kebangsaan, kejuaraan ketika itu diterajui B Sathianathan selaku jurulatih. Namun, kejayaan ketika itu tidaklah boleh dibanggakan kerana pasukan yang bertanding hanyalah pasukan kerdil seperti Myanmar, Laos, Lesotho dan Vietnam.

Kejayaan kali ini juga lebih manis kerana lawan yang sama menundukkan negara 3-1 di peringkat kumpulan. Dikhabarkan juga, kekalahan itu ditambah dengan mutu pengadilan yang buruk mengakibatkan rata-rata pemain menunjukkan kemarahan sehingga dibuang padang. Tidak terpengaruh dengan perasaan sebelum ini, skuad negara turun dengan tenang dan tampak meyakinkan.

Tetapi, berbeza untuk kali ini, juga skuad bawah 23 tahun tetapi pingat emas Sukan Sea yang dirangkul. Barisan kendalian K Rajagopal nyata lebih agresif. Permulaan perlawanan seakan-akan Malaysia hanya ingin menyerahkan perlawanan kerana kurang sekali cubaan menarik dilakukan. Hantaran "through pass" juga gagal difahami rakan sepasukan. Tiada cubaan benar2 mampu membolosi pintu gol Vietnam.

Namun, separuh masa kedua dipersembahkan dengan penuh berdisiplin. Kesungguhan pemain agak ketara dari pertahanan hingga ke barisan penyerang. Kemasukan Zaquan Adha Abdul Razak dan Amar Rohidan nyata mengubah taktik serangan. Kepantasan mereka mencipta banyak peluang tetapi gagal dibaca dan disempurnakan bagi menghasilkan jaringan. Sehinggalah minit ke 84, hantaran Norshahrul Idlan Talaha membias kaki pertahana Vietnam mengelirukan penjaga gol mereka.

Walaupun jaringan tunggal itu terhasil dari kesilapan pertahanan VIetnam, nyata separuh masa kedua milik skuad negara berdasarkan persembahan bola sepak yang sangat cantik ditunjukkan. Penguasaan bola sepenuhnya, keupayaan benteng pertahanan menyerap asakan dibarisi Aidil Zafuan Abdul Radzak, Mohamad Muslim Ahmad, Nasriq Baharom, Mohd Sabre Mat Abu nyata sukar digugat. Ditambah persembahan menarik penjaga gol Mohd Sharbinee Allawee yang membuat layangan badan menarik menyelamatkan gawang negara.

Barisan tengah juga dihidupkan dengan beberapa perancangan dari tengah, kiri dan kanan padang. Kesemua pemain tampak mampu merencana serangan seperti K Gurusamy, S kunanlan yang pantas, Safiq Rahim, Ahmad Fakri Saarani, dan Norshahrul sendiri.

Sukan Sea akan datang, skuad sedia ada tidak lagi layak bermain kerana rata-rata berusia lebih 23 tahun. Pembangunan berterusan oleh FAM ketika ini diharap membuahkan hasil untuk terus memberi saingan. Tumpuan haruslah diberikan kepada skuad ini disamping meninjau prestasi pemian lain untuk diserap bagi mewarnai corak serangan. K Rajagopal sudah tentu lebih mengetahui perancanganya. Semoga skuad negara akan terus bangkit untuk bersaing dalam kejohanan utama dunia. Tahniah dan Syabas Malaysia.

Selasa, 8 Disember 2009

Penulis Lirik Tandus Idea Atau Kurang Kreatif??

Dengar radio. Tema lagu tentunya cinta. Bukan mahu nafikan kredibiliti penulis lirik. Juga aku memahami kehendak pasaran. Tapi, itu mencerminkan masyarakat kita. Rakyat Malaysia sukakan lagu cinta. Tidak kiralah bahasa Inggeris atau Melayu, juara carta mingguan radio swasta atau kerajaan pastinya lagu cinta.

Aku dah bosan dengar lagu "double meaning".. Bila nak jual album, artis akan cakap "cinta ni tak semestinya pada awek, pada tuhan juga kita cinta, so belilah album ni untuk mendengar rintihan penulis lirik tentang luahan cintanya".

Sebagai insan yang mempunyai hati, tentunya aku terbuai dengan alunan muzik yang mengasyikkan dan lirik yang berkesan. Aku akui kehebatan karya M.Nasir, Saari Amri juga Allahyarham Loloq mengukir seni kata. Lagu2 lagu mereka seolah-olah senang meresap ke jiwa pendengar. Tapi, harus disedari, tema cinta itu jugalah yang diagung agungkan.

Teringat di bangku sekolah, terdengar lagu "belaian jiwa" nyanyian semula Innuendo. Terus menghilangkan fokus aku menjalani kehidupan sebagai student. Rasa ingin memiliki teman wanita. Rasa sunyi keseorangan. Tercari-cari gadis pilihan. Aku dah mengalami, jadi ini adalah pengalaman. Anda bagaimana? Antara kebaikan dan keburukan, mugnkin ramai yang kata itu adalah normal. Bagi aku, itu tidak sihat.

Lupakah kita pada karya agung Aubrey Suwito dendangan penyanyi bertenaga Faizal Tahir berjudul Gemuruh? Apakah perasaan atau mood ketika menghayati bait-bait lagu ini? Bersemangat memburu kejayaan bukan? Lainlah anda tidak memiliki hati atau hati telah keras. Lagu Bonda ciptaan sepenuhnya M Nasir dan turut dinyanyikannya juga masih terngiang di telinga yang mampu mengingatkan kita pada Ibunda masing2.

Namun, yang paling terkesan dan malar hijau tentunya lagu era kemuncak sekumpulan kanak-kanak bergelar "Exist". Lagu Untukmu Ibu yang dibawa mereka menjadi siulan ramai dan membuatkan sejuk perut ibu2 di Malaysia ketika itu mendengar anak2 mereka menyanyikannya. Itu fenomena! Masihkan kita fikir lagu tema selain cinta tiada market??

Tidak lupa juga lagu-lagu Allahyarham Sudirman. Logikkah "toyol" yang ditakuti ramai boleh dibuat lagu? Selain itu, luahan hatinya sebagai penganggur menerusi lagu "aku penganggur", mengajak masyarakat menyelami hati anak pengembala kambing menerusi lagu "akulah anak gembala". Beliau juga meletakkan nama tempat sebagai lirik lagu iaitu berdasarkan suasana "Chow Kit Road" ketika itu. Lagu "tanggal 31" yang menjadi "lagu rakyat" dimana semua kaum sudah menghafalnya. Juga menjelang musim perayaan, lagu "balik kampung" bagaikan terungkap di minda perantau. Hebat bukan?? Semuanya bukan bertemakan cinta.

Di Barat, lagi terok. Terus terang menyelitkan gambaran mereka mengurat dan menarik pasangan ke bilik hotel. Namun karya mereka tetap diterima. Contohnya lagu Akon bertajuk "I Wanna Love You" versi uncensored. Selain tu, video klip mereka secara terang-terangan memaksudkannya. Bagaimanakah remaja2 mereka yang mendengar saban hari lirik lagu sebegini? Tentunya akan terikut iktu budaya ini kerana bagi mereka ini perkara biasa.

Begitulah peranan seni dalam masyarakat. Impaknya tinggi. Sehingga suatu ketika dahulu Datuk Shahnon Ahmad mampu menggegar Malaya sekitar era 1997 dengan buku "SHIT" tulisannya. Allahyarham Ustaz Asri dari kumpulan Rabbani pernah menyatakan antaranya berbunyi, "bila tibanya bulan Ramadhan, umum akan kurangkan bekerja dan menumpukan ibadat,tapi bagi Rabbani mereka bekerja seperti biasa. Kerana dalam mempersembahkan lagu2 juga adalah ibadat". Tulusnya niat penulis dan komposer andai tujuan berseni adalah untuk ganjaran akhirat dan bukannya memuaskan hati sendiri dan membuat duit.

Bolehkah andai kita jadikan tahun 2010 sebagai "tahun sifar lagu cinta"?? Biar terbit kekreatifan seluruh komposer di Malaya ini.

Sabtu, 5 Disember 2009

Bersahabat Dengan Teh, Memusuhi Gula, Menjauhi Ais

Salam dan sejahtera ke atas semua.

Sudah lama tidak melontarkan pandangan dan juga berkongsi pengalaman di laman blog ini. Kerana kesibukan urusan pengajian, aku tidak sempat membuat sebarang kajian bagi sebarang entry. Namun, bertitik tolak dari "diet sihat" yang aku amalkan sekarang, semoga ilmu yang aku dapat boleh dikongsi bersama.

Imbas kembali, pada 14 Oktober lalu aku nekad untuk kembali kepada kehidupan yang sihat. Memandangkan berat badan sudah mencecah angka 121.2kg. Dengan ketinggian cuma 166.5cm, seharusnya berat ideal aku adalah sekitar 52.7kg sehingga 69.3kg. Bererti, aku perlu menurunkan berat sejumlah 51.9kg. Mustahil...Impossible...

Dengan sejarah kesihatan yang membimbangkan iaitu menghidap gout, aku mula mengorak langkah. Mengkaji kembali apa itu gizi seimbang, piramid makanan, nilai kalori, senaman berkala, dan keperluan2 lain. Sesuatu yang aku sudah "master" waktu nak jawab PMR dahulu.

Aku terbaca mengenai kisah seorang lelaki yang gagal mendapatkan polisi insuran kesihatan kerana berat badan berlebihan iaitu hampir 200kg. Aku mula terfikir, kalau tiada insuran bererti menahan sakit lah aku sehingga ajal. Mana mampu nak bayar yuran perubatan suatu hari nanti. Selepas itu pula, aku berjaya memuat turun siri "Australia Biggest Loser" yang memberikan ilmu dan ilham kepadaku untuk mendapatkan teknik yang berkesan selain kajian di laman2 web.



Dan setelah 51 hari bertarung dengan nafsu dan kehendak, aku telah kehilangan 2.7kg menjadikan berat badan terkini 118.55kg. Sememangnya tiada terkesan perubahan di pandangan, tetapi adalah amat berharga bagi aku. Untuk aku, tiada jalan pintas. Aku berada di laluan sehala. Kemanisan dan kelazatan makanan sebelum ini harus digantikan dengan kesakitan. "I enjoy the pain!!" Memang sakit, aku memaksa diri, dari segi fizikal dan mental. Inilah harga yang perlu dibayar.

Berbalik kepada tajuk, aku memilih bersahabat dan berbaik2 dengan teh. Tetapi mengumumkan permusuhan dengan gula. Logik kah?? Apa ertinya teh tanpa gula? Minda melayu lah yang merosakkan keenakan teh tanpa gula. Dan apabila darah sudah dipenuhi gula (diabetis), teh akan di'downgrade'kan menjadi teh kurang manis. Sebenarnya, teh sememangnya tidak dinikmati bersama gula oleh orang2 cina. Mereka menikmati pelbagai rasa original teh. Antaranya teh putih, teh hijau, teh oolong, teh hitam, teh kuning dan lain2.

Bagiku, aku mengamalkan minum teh oolong dan misai kucing. Teh misai kucing adalah bagi melarutkan asid urik, fosfat dan oksalat dalam ginjal secara tak langsung mampu mengawal penyakit gout yang aku alami. Manakala teh oolong pula adalah untuk mengawal tahap kolestrol dalam darah, sebagai antioksida yang secara tak langsung memberi kesegaran. Percaya atau tidak, aku kini menikmati teh tanpa secubit gula pun. Dan aku sudah pandai menikmati bau kesegaran teh.

Mengapa aku begitu memusuhi gula?

Gula adalah sebenarnya karbohidrat ringkas. Manakala karbohidrat kompleks adlah kanji seperti nasi dan buah-buahan. Selama ini, aku berpegang kepada prinsip yang salah. Aku makan 2 pinggan nasi tanpa rasa bersalah kepada tubuh. Malangnya, semangkuk nasi sebenarnya bersamaan dengan 10 sudu teh gula. Bererti, jika aku mengambil nasi 2 kali sehari, aku sudah menelan sebanyak 40 sudu teh gula. Jauh lari dari keperluan badan iaitu 6 sudu sehari, termasuk gula tersembunyi seperti di dalam karbohidrat lain.

Jadi, cuba fikirkan makanan apa sebenarnya tidak bergula?? biskut?roti?jem strawberi?..maaf..semuanya bergula.. Kita perlu tahu semua ini kerana gula yang berlebihan akan disimpankan di bawah kulit sebagai LEMAK....Gula jadi Lemak??betol tu..

Ayuh kita tinjau apa itu Kalori.

Sudah dijadikan alam ini begitu unik dengan pelbagai persamaan. Kita mengetahui persamaan matematik biasa, juga persamaan kimia, prinsip keabadian tenaga dan aplikasinya adalah dalam menilai kalori 'output' dan 'input'. Kita lah yang berkuasa menentukan inputnya dan bertanggungjawab menggunakan outputnya. Turut hati mati, turut rasa binasa, turut nafsu lesu.. Turutlah iman, Insyaallah akan aman di dunia dan akhirat.

Kalori sebenarnya adalah unit tenaga yang lazimnya terhasil daripada makanan. Digunakan bersama unit 'Joule', kalori pemakanan seharusnya mengikut keperluan harian. Jika terlebih kalori yang tidak digunakan, seseorang individu tentunya akan menambahkan jumlah lemak terkumpul dalam badan. Ayuh jenguk fakta ini:

sesudu teh madu = 21 kalori
sesudu teh gula = 15 kalori
sesudu teh jem = 16 kalori
1 gram lemak = 9 kalori
1 gram karbohidrat @ protein = 4 kalori
sekeping roti canai = 300 kalori
secawan jagung = 166 kalori
100gram ayam goreng (dengan kulit) = 215 kalori
100gram ayam panggang = 115 kalori

berikut pula adalah kandungan gula dalam makanan (convert sendiri ke bilangan kalori..hehe)

minuman tin (cola) = 10 sudu teh

1 bar coklat = 7 sudu teh gula
biskut krim = 2 sudu teh gula



Harus diingat, semua sukatan di atas adalah mewakili jumlah sedikit. Contohnya, jika 1 gram lemak mengandungi 9 kalori, kemungkinan untuk satu menu masakan bergoreng bernilai 500kalori. Sedangkan kalori yang harus diambil untuk sehari hanyalah sekitar 1800 ke 2500 sehari mengikut aktiviti pekerjaan dan kesesuaian umur.

Jika mengikut standard makanan rakyat Malaysia, sepinggan nasi mengandungi nasi, sayur, seketul lauk berjumlah 1200 kalori. Itupun kalau seketul, kalau bedal nasi 3 pinggan, ayam 2 ekor, tempe goreng ceca sos sekampit, sayur kobis goreng, mau dekat 6000 ke 7000 kalori. Waahhh..

Malangnya, kenikmatan input kalori adalah setanding dengan "kesengsaraan" cara mengeluarkan output kalori. Makan sedap ngat sampai tak ingat2, terpaksa lah exercise sampai tak ingat2 jugak.. Jika andaberbasikal selama 1 jam, hanya 400 kalori anda terbakar berubah menjadi tenaga pada kayuhan. Jadi, untuk pemakanan normal 1800 kalori sehari, anda perlu berbasikal 1 jam, berjoging 30 minit dan mengangkat dumb bell 15 minit.

Jadi, tidak salah untuk memilih. Membujur lalu melintang patah, makanan lalu kompem jamah! eh,jangan dol..karang nyesal.. jika ayam, pilihlah yang grilled. Jika ayam berkulit, buang kulitnya.

Akhir sekali, elakkan ais untuk badan yang sihat dan cergas. Ais hanya akan merosakkan urat dan menyebabkan usaha untuk menurunkan berat badan terbantut.

Yang penting, jaga pengambilan makanan, bersenam dengan teknik yang betul, istiqamah..Insyaallah kesihatan berkekalan milik kita. Doakan saya berjaya kekal dengan pelan ini. Sekian..

Khamis, 19 November 2009

Gua Cukup Hangin Ngan Agen Jualan Langsung!!!

Gua cakap kat lu orang semue,kalo ade member yang jd agen derek selling,putuskan je silaturrahim ngan die..(melampau sangat ke??mungkin).. Otak korang la nak masuk kne bayau 2000rm la, kne carik downline la, arghhh..seelok2nye pesetankan mereka...

Dasar melayu..keje nak goyang kaki, duit nak bawak mati..

Baik ape bentuk perniagaan sekalipun, kalau ade orang cube closing korang, korang blah. Xpon bagi tendangan sebijik. Tu namenye tendangan kesedaran. Korang tau x closing tu ape?? Closing tu proses diorang nak perangkap korang. Ajak gi minum, blanje sikit, tunjuk kenderaan yang dorg beli hasil pniagaan, cakap senang dpat duit la..Dan seumpamanya. Jangan cepat teruja!!! Apa2 janji manis pon, lu jgn cepat terpengaruh.

Falsafah besar MLM= seorang naik, 10 orang jatuh..seorang untung 2000rm, 10 orang rugi 20000rm..so, kalo korang nak naik, downline korang akan makan batu ikat perot selama 1 sem untuk tunggu ptptn akan datang..

Aku belum kene lagi. Tapi cukupla kawan2 aku merana makan megi 1 sem. Kat dunia tak ade bende yang senang. Berpijak lah di bumi nyata. Berniagalah sebagaimana orang lain berniaga. Sebagaimana Rasulullah berniaga.

Rabu, 28 Oktober 2009

Anti Depression

Minggu yang cukup cramp..ada test..ada kuiz..ada projek..assignment lagi..perghhhh..inilah cara melepaskan tension..dah hampir takde lagi macam dulu2. main karom,catur,dam aji,daun terop,dengar pilihan bersama radio muzik, dengar walkman...haha..kuno..

Zaman skang main game, dengar bass dari woofer altec lansing, makan kedai siam, tengok bola..huuuuhhhhh...zaman yang tak mungkin dapat dinikmati lagi bila dah kerja nanti.. Counter strike Condition Zero...throw out your stressssssssssssssssssssssssssss......dam dam dam!!!


Game start!!!


Pilih senjata..AK, M16 or Snyper itik.


Enemy Killed


Sayur..dibunuh bot..


Snyping the noob..


Game that never end...

Sabtu, 24 Oktober 2009

Imbau Kenangan




Gambar2 ni semua diambil waktu hari raya lepas. Kamera aku tak duduk diam. Budak2 suka main kamera. Aku biar je. Inilah hasilnya. Aku nampak sesuatu dalam gambar2 ni..
















Aku lihat masa silam.. Tempat yang sama. Suasana juga hampir sama. Tetapi masa berbeza. Zaman berganti. Dulu aku di tempat mereka. Arwah Tok Mek dan Arwah Tok Jah tukang larang. Ayah2 dan mak2 sepupu tukang layan kerenah. Sepupu2 jadi geng. Kini, biar aku jadi tukang hibur. Kerana aku mahu mereka rasakan "joyfull" itu juga. Biar mereka membesar dengan keceriaan.. Semoga semua sepupu2 junior ni semua berjaya lam hidup gak masa

akan datang..

Jumaat, 16 Oktober 2009

Mana lebih power??

Anak gajah same saiz da ngan aku..mesti lakukan sesuatu neh...

Sabtu, 3 Oktober 2009

Bila Masjid Runtuh Apa Pula Tandanya?

Satu ketika dahulu, ramai yang memperkatakan tentang keutuhan masjid di Acheh yang binaannya kekal apabila dialnda Tsuinami. Bagiku, Alhamdulillah. Dengan kekuasaan Allah ia dilindungi. Tetapi kita tidak dalat lari daripada fakta. Masjid itu utuh kerana binaannya teguh. Menggunakan cerucuk serta konkrit yang daya tahannya mampu menahan ombak besar itu.

Tidak lama selepas itu, wujud lah pula gambar2 yang mengandungi kalimah Allah. Ikan yang padanya berkalimah Allah. Awan dan sebagainya. Ceteknya minda mereka yang mentah2 mengaitkannya dengan "keramat", tuah, petunjuk Allah dan sebagainya. Bagiku, perkara remeh sebesar zarah ini lah yang banyak merosakkan minda Islam terutamanya Melayu. Kerana fikiran kuno kita terutamanya di Nusantara ini adalah amat menyedihkan.






Sebenarnya, skop besar yang diperintahkan oleh Allah SWT untuk kita menghayati ciptaanNya telah dikecilkan oleh mereka yang hanya menunggu perkara ganjil ini.
Firman Allah yang bermaksud: Katakanlah (wahai Muhammad): Perhatikan dan fikirkanlah apa yang ada di langit dan di bumi (dari segala kejadian yang menakjubkan, yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaan-Nya). Dalam pada itu, segala tanda dan bukti (yang menunjukkan kekuasaan Allah) dan segala Rasul (yang menyampaikan perintah-perintah Allah dan memberi amaran), tidak akan memberi faedah kepada orang-orang yang tidak menaruh kepercayaan kepadanya. (Surah Yunus, ayat 101)

Nah!! inilah penghayatan kekuasaanNya dengan erti kata sebenar. Tidak perlu menanti kehadiran rusa bertanduk kalimah "Allah", tidak perlu menunggu lembu mengemboh berbunyi "Lailahaillallah". Segala kejadian alam ini adalah untuk diperhatikan. Dijadikan isi bumi ini supaya manusia berfikir tentang kebesaranNya. Aliran sungai tanpa henti, angin bertiup, burung berterbangan, semuanya adalah untuk kita perhatikan dan ingat akan kekuasaanNya. Malah denyut jantung kita yang tidak berhenti ini sudah cukup menunjukkan betapa besarnya kekuasaan Allah SWT.

Ayuh, bawa fikiran anda ke satu situasi. Timun hukumnya halal dimakan. Andai kata dalam timun itu terukir kalimah Allah, adakah anda makan timun itu??tidak berdosa andai memakannya. Ya, anda boleh makan. Soalnya, adakah anda makan Allah?? Fikirkan sendiri. Jutaan ikan di lautan, tidak mustahil satu daripadanya adalah bercorak lambang salib. Mungkin juga tertulis Jesus, Buddha, dan sebagainya andai kita mencari. Awan berarak juga tidak mustahil andai terukir lambang salib. Jadi?? Adakah ketika itu yang percayakan kalimah Allah sebelumnya pada awan akan masuk kristian???

Pagi tadi, aku buka Berita Harian Online. http://www.bharian.com.my/Current_News/BH/Saturday/Nasional/20091003003202/Article/index_html. Berita melaporkan Masjid tertua di Padang, Masjid Raya Ganting rosak akibat dilanda gempa bumi. Berbalik kepada situasai masjid yang survive ketika Tsunami, apakah pula kata mereka kali ini tentang masjid di Padang ini??

Petikan dari Berita Harian;
Tinjauan Berita Harian dalam masjid yang sebelum ini menjadi lokasi tumpuan pelancong itu mendapati bahagian menempatkan mimbar runtuh sama sekali, manakala sebahagian bumbung runtuh. Selain itu, sekurang-kurangnya 15 daripada 25 tiang yang dibina melambangkan 25 Rasul retak menyebabkan struktur masjid yang dibina pada zaman penjajahan Belanda itu tidak selamat digunakan.

Selain itu, penduduk tempatan berkata bahawa masjid tersebut sama sekali tidak boleh digunakan lagi. Malah, ianya baru setahun dibaiki. Bagiku, kita lihat juga dari sudut kejuruteraan sama seperti kita lihat kekukuhan masjid di Acheh. Antara faktornya Masjid Raya Ganting runtuh dalah kerana konkritnya telah lama iaitu 194 tahun. Di Malaysia pun kita hanya design konkrit untuk kegunaan 100 tahun.


PENDUDUK menunaikan solat Jumaat di luar Majid Raya Ganting di Padang, yang rosak akibat gempa bumi.


Andai aku salah, tegur dengan memberikan komen dengan cara yang penuh hikmah. Komen membina amatlah dialu-alukan. Terima kasih.

Jumaat, 2 Oktober 2009

Aku Nak Kawen (Identify the Different)

Salam Jumaat. Saiyidul Ayyam yakni penghulu segala hari. Hari dimana amalan digandakan. Syukur kita pnjatkan kerana dapat menghela nafas pada pagi ini. Ayuh lihat sepotong ayat agar tidak berlalu sia-sia hari ini.

Tajuk gempak. Aku nak kawen. hehe..Andai dikurniakan jodoh dalam masa terdekat ini, alangkah bahagianya. Kerana setiap manusia itu pastinya ingin berpasangan.

Firman Allah S.W.T.

"Maha suci Allah yang menjadikan kejadian semua berpasangan dari sesuatu yang tumbuh di bumi, dari mereka (manusia) dan dari sesuatu yang mereka tiada mengetahui."(Yaasin: 36)

Sedar atau tidak, segala ciptaanNya itu dijadikan berpasangan. Gelapnya malam pasti dikunjungi siang. Bulan yang menerangi malam pasti berganti matahari buat menyinari seluruh isi bumi. Daratan yang sempit dipasangkan dengan lautan yang luas. Dijadikan gunung-ganang sebagai pasak atau paku bumi ini, serta pasangannnya awan dan langit pelindungnya. Sudah jelaslah kepada kita mengapa terciptanya lelaki dan perempuan. Sudah tentulah untuk berpasangan(secara halal) bagi mewujudkan perasaan kasih sayang dan saling melengkapi antara kita.

Namun, melihat kepada semakin banyak pasangan yang menghadapi krisis rumahtangga dan perceraian membuatkan kita bimbang. Sesiapa sahaja berisiko. Golongan profesional, cerdik pandai agama, tokoh politik, artis, mahupun yang sudah berpuluh tahun mendirikan rumah tangga tidak terlepas dari ujian ini. Malah statistik pada tahun 2007 menunjukkan purata 57 perceraian setiap hari (waahhh!!)

Buat aku yang belum berkahwin ini, tentu sekali bimbang. Ujian apakah yang menimpa mereka sedangkan hubungan dibina atas dasar suka sama suka. Dan hari ini cuba kita fikirkan tentang perbezaan dan berhenti mencari persamaan antara pasangan. Barulah aku sedar, perkahwinan itu adalah pertembungan budaya. Dari segi bahasa, pemakanan, amalan keluarga, minat, kecenderungan, taraf ekonomi, gaya hidup dan macam2 hal lagi.

Jangan terkejut andai aku katakan "ramai" pasangan bercerai kerana berebut nak balik kampung ketika musim perayaan. Nampak remeh. Mungkin anda dapat terima jika tidak pulang ke kampung pada hari raya pertama, tetapi bersediakah pasangan anda?? Dari seremeh-remeh hinggalah ke serumit-rumit masalah, pastinya akan berlaku juga satu hari nanti sama ada anda kini sudah berkahwin atau belum. Ketika baru berkenalan sibuk mencari persamaan. Ketika berselisih mulalah mencari perbezaan.

Mungkin ada yang mempertahankan bercinta selepas nikah. Juga menyeru supaya berniat tulus untuk agama dan ikhlas kerana Allah untuk mendirikan rumahtangga. Itu adalah sebaik-baiknya. Agar diri kita terhindar dari dosa. Malahan terlepas dari penzinaan. Kerana sudah jelas, zina itu menghampirinya adalah sesuatu yang ditegah. Soalnya, ujian Allah tidak mengira sesiapa. Diuji hambanya yang beriman untuk melihat sejauh mana dia bersabar. Juga diuji hambanya yang ingkar bagi mengingatkan hambanya.

Andai dalam rumahtangga itu semuanya adalah persamaan, sudah tentu tidak akan menjadi masalah. Tetapi, kita dibesarkan dalam dunia berbeza. Kita melalui kehidupan yang lain. Keluarga setiap orang adalah berbeza dari segi pentadbiran bapa. Masakan ibu kita adalah berlainan. Kita tidak boleh memaksa pasangan kita menyukai corak kehidupan keluarga kita. Isi perbualan antara kita dan ibu bapa juga adalah berbeza dengan si dia dan ibu bapanya. Mungkin si lelaki minat tengok bola tetapi si perempuan minat tengok hiburan tv.

Sebenarnya aku melihat perbezaan itu satu keunikan dan salah satu hikmah dalam perkahwinan. Agar kita lebih mesra dan dapat memahami. Perbezaan satu keistimewaan..

Rabu, 30 September 2009

Langkah Berjimat Student U tak dapat PTPTN

1. Ubat gigi gune 1mm skali jer. Tapi pastikan setiap jam gosok supaye nafas sntiase fresh.
2. Berus gigi agak2 dah kembang lurutkan kembali agar ia sntiasa straight.
3. Begitu juga dgn sabun mandi dan syampu, kalau rase2 nak abis tu, pau je room mate punye.
4. Beli nasik x payah beli air. Makan seblah orang x cukup zat. Nanti x pyh pau, die kompem bagi.
5. Baju kalo nak basuh kene pakai sabun. Rugi2. Tumpang je member sehelai 2. Kalo ade 10 member dah cukup untuk seminggu.
6. Berkire lah walaupun dengan rakan sejati. Even die nak pinjam kaklkulator pon, korang cas gak seminit brape sen. Kalo nak kejam lagi, kire untuk setiap button yang ditekan.
7. Petrol kenderaan pulak, kalo boleh jangan isi kay. Bile ade orang nak pinjam cakap je "full tank!!" kalo x, cas sewa sejam 5 inggit!
8. Kalo ade membe ajak makan luar, cakap je korang tgh diet wpon time tuh lapar tahap gaban mengamuk..perghh..
9. Kalo lapar sangat, amek duit 70sen, pi kat jiran dan pura2 nak belio megi die.. dengan machonya beliau pasti cakap "eh, x payah aaa bayaaa.. amek jer..". So korang amek jer tau!!! dan esok dan lusa pon teros begitu..
10. Simpanlah nestum atau oat. Supaya boleh exchange ngan nasik lemak member setiap pagi.
11. Jangan sesekali tengok wayang andai awek x blanje!!
12. Jangan sesekali calling!! Missed called sudeee..
13. SMS anta ciput je. Supaya receiver x reply n trus reply..
14. Minum air masak je. Kalo feel nak minum air bewarne, imagine je sudeee...

siott.. entry paling useless dalam sejarah memblogging aku..aduuuuu...duit xde..semua dah laburkan ke unit2 saham di Dubai dan US..

Ahad, 13 September 2009

Malaysia Terguris

Panass..
Isu cukup hangat..

Maaf kerana menulis isu ini. Bukanlah ingin meletakkan garam di luka, tetapi ingin membawa minda ke arah realiti perbalahan. Setelah kita(Malaysia) kini dilabel "LANUN BUDAYA", hati rakyat Malaysia umumnya kini aku sifatkan sebagai "TERGURIS".

Bersusur galur dari kempen yang dibentuk Presiden Soekarno pada 1963, kempen "GANYANG MALAYSIA" bertukar menjadi konfrontasi yang membawa kepada peperangan. Lebih parah, ketika Tunku Abdul Rahman mengumumkan terbentuknya negara Malaysia yang sememangnya dicurigai oleh Indonesia sebagai bentuk penjajahan baru oleh Barat. Bertitik toalk dari situ, tiada apa yang betul dilakukan oleh Malaysia sehinggalah kini.

Namun, yang agak menyedihkan ketidakmatangan media Indonesia dalam memainkan isu-isu remeh yang nyata dalam laporan berat sebelah. Malangnya, tulisan-tulisan umpama ini lantas membakar jiwa rakyat Indon yang bingkas bertindakbalas berdemonstrasi dengan memijak-mijak bendera Malaysia, menyerang kedutaan Malaysia dengan membaling objek (telur dan sebagainya), menahan rakyat Malaysia di sana(operasi Sweeping) dan bentuk lain. Namun, seperti biasa, sebagaimana kita bersabar dengan kerenah jiran tetangga lain, Malaysia kini tidak memberikan reaksi jengkel. Kita masih berdiam diri. Kerana kita sayangkan rumpun ini. Kerana setiap dari kita diajar sejarah seawal tingkatan 1. Dan kita tahu Indon itu saudara kandung kita. Sayangnya, mereka tidak faham.

Sedar atau tidak, sebelum isu utama dewasa ini iaitu;

1. tuntutan Pulau Ligitan, Ambalat dan Ligitan
2. isu penderaan Amah Indon (kini tuntutan gaji minimum RM800)
3. isu tarian pendet (kesilapan syarikat dari Singapura sebenarnya, Discovery Channel telah memohon maaf)
4. isu lagu negaraku dicuri dari lagu Indon bertajuk terang bulan (sebenarnya, Presiden Sukarno meminta pencipta lagu, Allahyarham Syaiful Bahri memberikan lagu itu kepada Malaysia atas dasra persahabatan kerana ketika itu Malaysia belum memiliki lagu kebangsaan. Ada juga fakta menyatakan lagu itu berasal dari Perancis ketika era 1750)

Indon telah lama bengkak hati dengan benda-benda remeh dipercayai dihasut oleh pihak tertentu yang ada kepentingan sendiri. Al maklumlah, politik Indon sentiasa panas. Apa sahaja dilakukan asalkan dapat mengait hati rakyat. Dan relaitinya, berikrar mengganyang Malaysia habis-habisan juga akan dapat meraih undi yang tinggi dari rakyatnya. Antara isu remeh tersebut ialah:

1. syeikh muzaffar membawa rendang ke angkasa (rendang itu adlah melambangkan Indon. Adakah mereka tidak belajar sejarah penghijrahan?adakah setiap penghijrahan harus meninggalkan budaya?)
2. mendakwa wayang kulit juga dari Indon (di Bali sendiri, adat di sana terbentuk hasil dari agama Hindu-Buddha. Adakah mereka tidak malu??)
3. sukan badminton di Malaysia sangat maju (terutama di Sukan Sea) namun jurulatihnya dair Indon. (mereka tidak tahu andai seseorang itu ada negara, kemana pun perginya dia tetap mengibarkan bendera tempat lahirnya. Contohnya Christiano Ronaldo cukup dibanggakan oleh seluruh warga Portugal walaupun menjulang Piala Eropah bersama kelab England, Manchester United)
4. menuduh Malaysia pencuri sejati dengan mengeluarkan gambar di bawah.

Bendera Malaysia diciplak dari bendera USA dan juga jata negara diciplak dari Belanda serta Harimau di jata tersebut adalah dari kenis Harimau Sumatra.

Logo kempen visit Malaysia diubah menjadai visit Malingsia (malay pencuri)

Setem yang dianggap mereka menggambarkan corak kehidupan dan budaya mereka.

Bendera Umno aslanya adalah bendera Indon dan Menara berkembar Petronas meniru struktur candi mereka.



Antara blog dan web yang terang-terangan mengguris perasaan kita adalah;


atau anda google up sahaja "malingsia". Maling di sini bererti mencuri. Ertinya, Malaysia adalah pencuri!

Kini, mereka sekali lagi ingin bertindak drastik dengan berusaha mempatenkan (menuntut hak cipta di mana orang lain tidak boelh menggunakan dengan bebas) hak ke atas keris, batik, rendang dan sebagainya. Apakah perangai ini? Dengki?? Apakah terjadi andai Jepun mempatenkan hak ke atas Sumo, Kimono, Sushi?? Dan andai kata India mula mempatenkan Sari, adat2 ugama mereka, dan kesenian yang banyak terdapat pengaruhnya di Indon, apakah akan ada tindakan dari Indon? Nyata, ini tindakan dengki kepada adik-beradik dan saudara kandung.

Ayuh renung sejenak bagaimana Malaysia mampu bersabar dengan pembakaran terbuka yang saban tahun jerebu merebak ke negara ini. Malah mampu menghulur bantuan demi kebaikan bersama. Malaysia juga berkerjasama dengan mereka demi mempertahankan kedaulatan Selat Melaka yang secara halus ingin dikuasai Amerika. Andai ada bencana alam, dari manakah bantuan segera diterima? Bagaimana dengan 8000 orang banduan Indonesia di penjara Malaysia? Sudahlah datang tidak mengikut prosedur, buat jenayah pula. Bagaimana nasib jutaan amah dan buruh di sini andai rakyat Malaysia bertindak balas buat 'sweeping' sebagaimana nasib sama menimpa pelajar Malaysia di sana?

Fahamilah sejarah. Kita serumpun. Bererti kita dari benih yang sama. Perkongisan budaya adalah hukum alam. Masyarakat Cina dan India di Malaysia juga turut mengamalkan budaya mereka di sini, begitu juga Singapura. Malah tarian singa turut menjadi tarikan pelancong di sini. Namun tiada pula rungutan kedengaran dari Negara China.

Kami terguris..

Khamis, 10 September 2009

Mengisytiharkan Pemburuan al-Qadar

Salam Ramadhan..Selamat menyambut 20 Ramadhan..ertinya,malam esok,kita akan berjumpa malam ke-21 Ramadhan.. Entry kali ini adalah aku tujukan khas buat diri aku sendiri dan juga mereka yg ingin mengambil iktibar.

Seperti sedia maklum, malam al-Qadar itu berlangsungnya pada 10 malam terakhir. Tidak kurang juga berpendapat ketika jatuhnya malam ganjil iaitu malam 21,23, 25 dan seterusnya. Ingin sekali aku nyatakan di sini, adalah agak mustahil bagi seseorang yg baginya 11 bulan terdahulu terbuai oleh nafsu dan bisiskan syaitan, juga 20 hari berpuasa dilalui tanpa bermuhasabah akan dirirnya untuk mendapat kenikmatan malam al-Qadar.

Namun, ayuh berfikir secara logik akal. Andai kata 9 hari berikutnya ini kita konsisten dengan amalan beserta keikhlasan untuk mengabdikan diri ke hadrat Allah SWT, mengapa tidak kita berjumpa dengan malam impian seluruh umat Muhammad ini?? Sememangnya iman seseorang itu dinamik, tetapi andai kita berusaha,tidak mustahil maam itu milik kita.

Amalan pada malam tersebut adalah diumpamakan sebagai beribadat untuk 1000 bulan. Ayuh!! 1000 bulan ertinya 83.3333 tahun. Adakah mampu bagi kita untuk mencapai umur sebegini ditolak dengan umur sebelum akil baligh dan selepas datangnya sakit tua. Tidak sama sekali. Inilah bonus. Inilah Mega Sale! Inilah jualan hebat Allah! Inilah mata berganda! Inilah diskaun! Yang padanya akan terkesan di hati setiap muslim yang mukmin.

Gambaran keadaan Rasulullah ketika berada pada 10 terakhir Ramadhan sepertimana yang diriwayatkan daripada Saidatina Aisyah r.a berkata: Rasulullah s.a.w biasanya beriktikaf pada sepuluh hari yang terakhir dalam bulan Ramadan. Dalam hadis yang lain Saidatina Aisyah r.a berkata: Rasulullah s.a.w bermujahadah pada sepuluh hari yang terakhir bulan Ramadan tidak seperti bulan-bulan lain.


Dalam Al-Quran, Surah al-Qadar, telah jelas bagi kita bahawa kebesaran malam al-Qadar itu satu keistimewaan.

Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al-Quran) pada malam kemuliaan.Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu?Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan.Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan.Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar. (Ayat 1-5)


Daripada surah di atas, jelaslah bagi kita malam itu penuh dengan kemuliaan. Baginya lebih baik dari 1000bulan. Turunnya malaikat2 pada malam tersebut. Namun, event itu pantas berlalu. Sejurus terbit fajar. Maka menangislah para hamba Allah yang memburuinya. Adakah akan terjumpa lagi pada Ramadhan akan datang atau itu yang terakhir baginya..




Sabtu, 5 September 2009

Pengalaman Bersama Kanak-kanak Berbeza

Layan gambar dulu..



Barisan fasilitator Sekreteriat Majlis Mahasiswa Anak Pahang. Semua Pahang pure.hak2..riuhhh...


Sebahagian peserta Program motivasi di SK Cherating.


Pelajar SK Cherating mengikuti program dengan penuh minat.

Latihan dalam kumpulan yang bertujuan menambah keyakinan para peserta bagi menduduki peperiksaan UPSR.

Bergamabr kenangan sebelum meninggalkan perkampungan orang asli Kedaik. Kepulangan kami ditangisi anak2 masyarakat melayu asli. Kami mendapat penghargaan tinggi di sini sehinggakan ramai pelajar tidak ke sekolah kerana mahu melihat kami berangkat pulang.

Bro fasci paling kanan merupakan penggerak utama kumpulan dengan pendekatan yang membanggakan.Muahahahaa(sebenanye 2 org yg btudung tuh slalu marah aku sbb tak conduct budak2 dgn baik,datang lambat)

Wong. Ciri-ciri yang ada padanya sama dengan kanak2 lain. Cuma minda orang aslinya yang luas dengan kehidupan berdikari sedikit memberi kematangan dari segi pemikiran. Namun, dari aspek kemudahan yang diterima, beliau sedikit ketinggalan. Namu percayalah, jurang antara mereka dengan masyarakat melayu tidak jauh berbeza. Beliau berazam mendapat 5A dalam UPSR tahun hadapan.

Sokongan hadir daripada segenap masyarakat. Mereka cukup memberi penghargaan. Sanjungan mereka terhadap kami warga universiti cukup tinggi. Yang nyata, mereka ada cita-cita ingin ke universiti.

Bersama keluarga angkat. Mereka bukan Islam. Sayang sekali. Namun batas agama dan budaya tidak sedikit pun menghalang interaksi antara kami.

Asmah (keluarga angkat).Kanan sekali medukung adik bongsu. Beliau berada di tingkatan 1.Tahun lalu mendapat 3A 2B dalam UPSR. Beliau kini mendapat biasiswa Petronas.
Bersama anak-anak yatim Batu Pahat. Kumpulan LDK yang diberi nama Panther.

Wa cakap luuu..meeka memang laiyannnn..zaaasss!!

Bergambar beramai-ramai ketika tamat program. Mereka hadir dari pelbagai latar belakang. Yang nyata, mereka serba kekurangan. Ada kesan kesedihan pada wajah mereka. Inilah kali pertama aku meraikan anak-anak yatim. Baru aku tahu mengapa Nabi Muhammad sentiasa menziarah dan mengusap kepala anak-anak yatim.

Botak wei..budak ni nak jadi geng aku kerana fesyen rambut kami sama.hak2..


Sehari sebelum bersama anak2 yatim, kami sempat melawat Fakulti Kejuruteraan Awam UTHM. Lawatan ini membuka minda aku yang sekian lama di UMP. Mereka memiliki kemudahan yang tinggi dalam bidang Kejuruteraan Awam.
Di makmal Soft Soil and Geotecnich UTHM.


Sem lalu cukup berbeza. Sejak dari sekolah, jarang benar aku mengikuti program seumpama ini. Namun, apabila memikirkan aku hanya ada sijil BTN dalam simpanan, sem lalu dengan jam kredit hanya 16jam, aku nekad menyertai aktiviti yang dianjurkan. Bermula dengan mengikuti program Learning and Charity anjuran PERKASA(persatuan mahasiswa kejuruteraan awam ump) ke Batu Pahat, menjadai AJK PERKASA Online Game(tiada dalam gambar), menyertai program Bakti Siswa ke perkampungan Orang Asli RPS Kedaik, Rompin dan akhir sekali menyertai program motivasi anjuran MAMPAN, Majlis Mahasiswa Anak Pahang.

Aku tidak mahu mengulas lanjut aktiviti di sana. Cuma mengetengahkan pengalaman bersama kanak-kanak yang berbeza. Di Kedaik, aku bersama kanak-kanak orang Asli. Di Batu Pahat bersama anak-anak yatim dan juga di Cherating bersama rata-ratanya pelajar luar bandar. Yang nyata, lain sekali suasananya dengan persekitaran aku ketika bersekolah dahulu. Aku sangat beruntung. Mereka kekurangan. Bukan dari segi kemudahan, kerana sekolah mereka juga lengkap dengan segala kemudahan.

Di sekolah Orang Asli Kedaik yang menempatkan pelajar kira-kira hampir 200 orang(paling ramai di Malaysia), mereka kini sudah boleh bersaing dengan dunia luar. Ketika sesi LDK, seorang dua daripada mereka tampak cukup galak memberikan idea. Apabila aku membawa mereka berbicara tentang hal luar daripada skop program, mereka cukup berminat untuk berbincang. Sempat juga aku mengutip pengalaman mereka yang jauh sekali daripada rutin harian semasa kanak-kanak dahulu. Yang paling membanggakan, ibu bapa mereka cukup mengambil berat tentang pendidikan mereka apabila setiap kali program kami berjalan, pasti ada mereka untuk melihat penglibatan anak2.

Di Cherating, mereka seperti juga pelajar kebanyakan. Di sini kami memberikan semangat kepada mereka untuk terus kekal dalam memburu kejayaan dalam pendidikan. Seperti juga sekolah lain, pelajar yang duduk di kelas hadapan cukup cergas dalam perbincangan dan sebaliknya bagi yang kurang keyakinan diri. Perbincangan dari hati ke hati menunjukkan rata-rata pelajar menyalahkan diri sendiri secara total apabila gagal untuk menyerlah dalam pelajaran. Mungkin cara mereka tidak kena. Mungkin juga sudah berputus asa. Kita harus memikirkan sesuatu bagaimana ingin meningkatkan kecemerlangan terutamanya anak melayu ini.

Di rumah naak yatim Batu Pahat pula, suasana cukup berbeza. Bagaikan beralih dari rutin harian, kehadiran kami cukup memberi makna bagi mereka. Rata-rata ada misi yang sama. Berjaya dan membela nasib keluarga. Latar belakang mereka cukup penuh dengan cerita tersendiri. Tetapi aku melihat perkembangan yang cukup positif di sini. Tidak putus2 bertanyakan tentang universiti. Mereka dahagakan kejayaan. Di sini kami cuba menjelaskan adalah tidak mustahil bagi mereka untuk menempah kejayaan.

Ketiga-tiga kalangan mereka ini tampak ada persamaan. Yang jelas, dari sudut keyakinan pada diri sendiri, sokongan dari pelbagai pihak, dan cara mereka menghadapi cabaran itulah juga penetu kejayaan. Tidak seperti kita yang bernasib baik, mereka tiada tuisyen, mereka tidak mewah, mereka tidak punya wang, mereka tiada pendedahan, dan mereka tidak membesar dalam suasana ilmu. Jadi aku simpulkan semua aktiviti seumpama ini bagi mendekati mereka adalah cukup berguna.

Jumaat, 4 September 2009

Bila Bersuara, Mereka Kata Negara Kita Demokratik

Sibuk nak mengiktiraf golongan gay dan lesbian. Jenuh berpiket untuk menghilangkan status agama Islam dalam kad pengenalan. Artis pula sibuk mencari nas dan hadis bahawa aurat itu boleh dibuka. Rancangan realiti TV pula disifatkan pengerat hubungan kekeluargaan. Blog pula disalah gunakan menjadi medan "mak hayam" dan azwana alia memperkenanlkan dirinya dari sudut imaginasai.

Bingkas berselindung di sebalik kebebasan bersuara. Bila ditanya, alasan negara kita demokratik kekal jadi perisai empunya diri yang tidak berilmu. Ditambah pula dangkal pengetahuan agamanya, maka tergurislah hati si pejuang2 Islam seluruh dunia.

Hai si bagero. Islam tak ajar kebebasan bersuara. Tapi setiap ummatnya ada hak berusara. Ingat!! Kita ada hak untuk bersuara, tapi tidak bereti kita bebas bersuara.

Ideologi yang ditanam dan dipasak hebat ke dalam jiwa kita ketika ini adalah disemai setiap hari oleh barat. Atau lebih spesifik, musuh Islam. Petikan dari Berita Harian, 17 Jun 2009:

Hak asasi manusia adalah berdasarkan kepada perisytiharan yang dibuat oleh Perhimpunan Agung Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (UN) pada 10 Disember 1948, yang dikenali sebagai Perisytiharan Hak Asasi Manusia Sejagat (UDHR). Periystiharan ini telah membahagikan hak asasi manusia kepada empat kebebasan utama iaitu kebebasan daripada ketakutan, kebebasan daripada kemahuan, kebebasan bersuara dan kebebasan kepercayaan. Ia menyenaraikan pelbagai hak asasi manusia, daripada hak sivil dan politik sehinggalah hak ekonomi, sosial dan kebudayaan.

Namun hakikatnya, bukanlah mutlak kebebasan bersuara itu. Tertakluk juga kepada perundangan negara. Namun itu bukan soalnya. Aku bingung memikirkan mengapa mereka sanggup mengetepikan hukum Allah demi menonjolkan ideologi mereka yang salah. Dimana letaknya maruah agama mereka?

Sehinggakan pada suatu ketika, heboh dikecam dicemuh si Mawi kerana ingin mempertahankan prinsipnya tidak mahu berpegangan tangan dengan wanita walaupun di dalam filem. Aku melihat ini bukanlah prinsipnya, tetapi lebih kepada ketaatannya terhadap Allah. Prinsip itu digariskan Allah. Malah yang lebih menyakitkan hati, disanjung pula para pelakon hebat yang berjaya melakonkan aksi ranjang dengan penuh perasaan.

Namun yang sedihnya, bersuara pula pelakon paling lebai di Malaysia mengeluarkan kenyataan bahawa kita disediakan ruang taubat oleh Allah SWT. Tampak beliau menghalalkan adegan pegenag tangan dalam filem. Sedangkan itu dosa. Apa fikirnya dosa itu mudah hilang bagaikan menyimbah kotoran dengan air?? Tidak mustahil ramai remaja berpacaran dan bertaubat. Dan kembali lagi berpacaran dan diikuti taubat kerana terpengaruh dengan kenyataannya. Apakah beliau tidak tahu apa itu taubat nasuha??apa syaratnya??apa yang perlu ada pada taubat nasuha?? Bersuara pula aktor paling dikagumi di Malaysia, katanya jika dia berlakon dengan Fauziah Nawi dalam adegan ibunya hampir mati(fauziah sebagai ibunya), tak kanlah dia tengok sahaja ibunya mati.

Jelas. Kebebasan bersuara bukanlah mutlak. Kita bebas bersuara. Tetapi tertakluk kepada hukum hakam dunia dan akhirat. Dan kini aku cukup benci kepada yang telah dan bakal bersuara lagi. Lantang bukan kepalang menegakkan prinsip politiknya demi menang bergaya. Ini lagi aku kecam dan hina!! Mempertiakaikan pengharaman arak dalam agama Islam contohnya, mampu membuatkan bangsamu licin kupenggal kepala di Malaysia ini. Berhati2!! Melayu itu Islam. Islam tak bereti diam. Diam kami memerhatikan.

(p/s ..perengaan akhir berbaur perkauman..hmm..rasailah ledakan hati aku (hati melayu islam) akibat dihenyak agama suciku..nabiku langsung tak bagi hina agama lain, kerana itu ibarat menghina agamaku sendiri..jadi, hati-hatilah dengan kenyataan terhadap Islam)

Sabtu, 29 Ogos 2009

Aku Pulang Lagi

Merdeka. Cuti 3 hari. Banyak kerja perlu awal disiapkan. Supaya dapat tidur lebih di belakang hari.

Tapi, semua adik2 ada di rumah. Mungkin agak cacat tanpa aku. Perangai Ummi, dia tak akan masak benda yang special kalau tak cukup anak-anaknya. Pernah daging burung puyuh, ayam hutan dan ikan keli terbiar lama dalam peti ais kerana salah seorang anaknya belum pulang. Pernah juga makanan yang disimpannya sudah rosak dan luput tarikhnya kerana menanti anak2.Durian belanda hingga buruk disimpannya. Air yasin(penerang hati) yang dibacanya juga tersimpan menunggu kami pulang.

Sekarang yang tinggal dengan ummi hanya adik bongsu. Selalu memberontak kerana tidak dapat menikmati makanan yang lazat. Dia amat gembira andai kami pulang. Puding cocktail, nasi ayam, patin tempoyak, sampailah ke sepat pekasam. Sebut sahaja, asalkan kami berempat ada di rumah.

Kenangkan sikap abah, lagi aku berkobar kobar mahu pulang. 1996-1998, beliau lanjutkan pelajaran di UTM, Johor. Setiap minggu pulang. Tidak pernah tidak pulang. Kerana ingin melihat keluarga di Kuantan pada ketika itu. Tahun 2000, beliau ditugaskan ke Kuala Lumpur, juga setiap minggu pulang untuk melihat kami di Temerloh. 2004-2005, beliau bertugas di Rompin. Setiap 2 ke 3 minggu akan pulang ke Wilayah Persekutuan Labuan untuk melihat anak-anaknya. 2006-2007, dia berulang alik dari Rompin ke Temerloh untuk melihat anak-anaknya. Dan kini, beliau bertugas di Melaka, setiap minggu akan pulang ke Temerloh untuk melihat anak-anaknya.

Betapa keluarga ini amat menghargai detik bersama. Aku tidak mahu sesekali merosakkan susasana. Pernah Umi berkata, "kalau boleh Ummi nak anak2 Ummi jadi besar ni selama-lamanya. Kerana waktu sebelum dewasa inilah keluarga sangat meriah" Itu agak mustahil. Tapi itulah ibu. Sayangnya kepada anak melebihi segala-galanya.

Aku pulang hari ini. Bas jam 12 tengah hari. Untuk bersama famili. Lupakan seketika pelajaran. Sambut merdeka dan meriahkan Ramadhan di rumah.



Salam merdeka..Hargai jasa mereka yang terkorban demi kita..Semoga Malaysia terus aman dan disegani dunia.

Khamis, 27 Ogos 2009

Kini Aku Berniaga

Inilah pengalaman terbaru aku. Berniaga. Amat berharga. Bagiku memecah tembok penghalang terbesar dunia apabila berjaya terjun dalam bidang perniagaan. Bukanlah perniagaan besar-besaran, tetapi cukup sekadar pendapatan sampingan yang terancang.

Sebelum ini timbul juga rasa hairan apabila 90% daripada pendapatan di muka bumi ini adalah hadir dari perniagaan. Apa yang terbayang di minda jumud ini hanyalah, muflis, menanggung kerugian, kalah dalam bersaing, rugi ketika ekonomi dunia meleset, dan macam2 lagi risiko dalam berniaga.

Namun, apabila kenangkan kembali Nabi Muhammad yang sudah berjinak-jinak dalam perniagaan sejak berusia 12 tahun, aku yakin pasti ada hikmahnya. Perniagaan adalah lubuk emas. Kerana sifatnya baginda adalah maksum. Berkecimpung dalam dunia perniagaan baginya bukanlah sia-sia, tetapi atas kehendak Allah SWT. Apa jua perlakuan Nabi itu adalah sunnah, hatta ketika tidur. Maka, perniagaan yang menjadi sumber pendapatan Rasuulullah selama hayatnya adalah salah satu sunnah yang harus diikuti.

Kita tentu terbayang bagaimana hebatnya strategi Abdul Rahman Bin Auf ketika berniaga sewaktu mula-mula hijrah. Hadirnya beliau menyingkirkan peniaga-peniaga lain. Di situlah huja dan fakta yang harus diteliti. Mengapa Melayu sering kali gagal dalam berniaga?? Mengapa sukar sekali untuk Melayu terjun ke bidang ini?? Dan mengapa perniagaan Melayu ini hidup segan mati tak mahu?? Sedangkan melayu itu adalah Islam.

Kembali ke pengalamanku. Sewaktu Minggu Orientasi (MINDS) Universiti Malaysia Pahang, aku telah ditawarkan untuk membantu di gerai jualan. Bayaran yang aku terima cukup memberangsangkan. RM 200. Tidak termasuk komisyen jualan. Apa yang aku jual?? BANTAL...mungkin agak kelakar. Memang kelakar sebenarnya. Kerana mana muangkin seorang Ijjad(name aku) mampu menjerit "bantal bantal!!". "dik, mai beli bantal!!".. Dan aku x lena tidur mengenangkan bantal2 sebanyak 2000 biji telah ditemopah dari kilang. Bilangna pelajar mendaftar hanayalah 2300 orang. Adakah settiap sorang mahu mendapatkan bantal?? sudah tentu mereka bawa dari rumah.

Pada hari kejadian, demi membalas jasa tauke, mengenangkan lagi komisen tak masuk akal (RM 200, mane ade org bagi gini, gaji lekcerer pon x gini), dan panik melihat timbunan bantal, aku memulakan pagi dengan mengedarkan flier. Kerja yang tidak pernah aku lakukan!! Nampak mudah, tetapi perlukan keyakinan yang tinggi. Kemudian, aku dibekalkan mikrofon!! arggghhh.. ertinya aku perlu promote menggunakan mikrofon. Jam sudah pukul 10 pagi dan bantal masih x laku lagi. Ada sedikit kekecewaan. Namun aku sembunyikan untuk memberi semangat pada team member yang lain.

Akhirnya, sepangjang hari berniaga.. penat.. dan jualan mencecah 500 bantal untuk jumlah keseluruhan. Agak menyedihkan. Mana nak letak lagi 1500??

Malam itu, kedaan bertukar suasana. RM200 hanyalah umpan. 2000 biji bantal adalah perangsang. Kehadiran Uncle Nawi mengubah suasana. Beliau sebenarnya ingin melihat anak Melayu ini berjaya. Diupahnya 10 orang pekerja RM200 untuk "membeli jiwa" kami. Katanya, "andai 10 orang ini semuanya berjaya dalam perniagaan, adalah sangat bagus. Namun jika 9 orang tidak berminat, seorang lagi akan bangkit dengan kekuatan yang sama dengan 10 orang". Kerana banyak selok belok perniagaan beliau dedahkan. Serta jalan untuk menghabiskan 1500 bantal lagi bakinya. Kerana katanya lagi' "dalam perniagaan MESTI ada plan b, c dan seterusnya".

Hasilnya, aku telah berjaya memecahkan tembok MALU dalam diri untuk berniaga. Apabila ditanya kepada Uncle Nawi, beliau menyifatkan MALU adalah MUSUH TERBESAR dalam perniagaan. Musuh awal ini hendaklah ditumpaskan. Selepas itu, keseronokan berniaga akan dikecapi. Dan nyata, aku secara tidak langsung telah kehilangan sifat itu.

Kini, aku membuka langkah baru. Aku memiliki produk sendiri! Jauh dari aku yang dulu. ROJAK BUAH.. yaaa..aku menjual rojak buah. Tidak lagi berasa kekok. Kerana bagi aku, aku berniaga kecil -kecilan kini untuk sesuatu yang lebih besar di hadapan. Mungkin suatu hari nanti aku memiliki kilang konkrit terbesar di Malaysia. Siapa tahu?? Apa saja tohmahan aku terima, kerana misi aku adalah lebih besar daripada ini. Biarkan kata-kata pemecah semangat berlagu, aku tidak sakit oleh tekanan yang diberi. Kerana kata Uncle Nawi, Niat adalah perkara paling asas dalam perniagaan.

Yang nyata, banyak perubahan telah aku rasai ketika ini. Keyakinan diri semakin beratmbah, gembira keran dapat menerokai bidang yang menjdai amalan Nabi Muhammad, mengetahui selok belok perniagaan, tidak lagi malu tidak bertempat, dan dapat melihat daripada sudut pandangan yang berbeza dalam masyarakat.

Rupa-rupanya Uncle Nawi adalah seorang penganalisis kegagalan bangsa melayu berniaga. Rezeki aku bertemu dengannya. Thanx Uncle Nawi!! Aku kini melihat dunia dari sudut yang baru. Pengalaman yang tidak akan aku lupakan. Cukup berharaga! Kerana kini aku mengetahui mengapa Rasulullah suka berniaga..



Bantal yang ditandatangani Uncle Nawi. Beliau memilih bantal kerana bantal adalah dekat dengan kita. Apabila ingin tidur, beliau mahu semua anak didiknya mengingati sokongan yang diberikannya untuk berniaga.

Ahad, 23 Ogos 2009

Salam Ramadhan Dunia

Salam Ramadhan buat semua. Bersyukur ke hadrat Allah Taala. Masih berdegup jantung kala ini, 2 Ramadhan 1430 Hijrah. Alhamdulillah..

Terngiang-ngiang suara Ustaz Asri Rabbani yang telah meninggalkan kita. Orang seperti Allahyarham pastinya sentiasa merindui kedatangan bulan mulia ini. Namun apakan daya, ajalnya sudah tiba. Seterusnya giliran siapa?? adakah saya..atau pembaca sekalian..Allah lebih mengetahui..Manfaatkanlah bulan mulia ini wahai umat manusia termasuk diri aku sendiri.

Bulan ini terbuka pintu keampunan daripada Allah SWT. Tertutupny pintu neraka. Dibuka seluas luasnya pintu syurga. Dibelenggu sekalian syaitan. Serta dikurniakan malam al-qadar.

Ayuh semua, perbaiki diri. Dari segi lisan, perbuatan, amalan(ibadah), jaga pandangan, sentiasa ingatkan kebesaranNya. Ingat mati..

Takziah buat keluarga Ustaz Asri..semoga Allah tempatkannya di kalangan hambaNya yang beriman.amin..Al-fatihah..

(adesss..lama tak log in..bnyk sgt perkara yg perlu disetelkan)

Ahad, 26 Julai 2009

Kenapa Aku Menulis??

Jika ingin aku berkata-kata, tidak mungkin ada yang sanggp mendengar..

Andai aku menulis, 3 atau 4 orang daripada jutaan umat manusia membacanya sudah cukup bagiku.

Terima kasih kepada yang sudi melawat blog aku=)

Sabtu, 25 Julai 2009

Realiti Tahap Perubatan Negara Kita

Assalamualaikum..
Salam mesra buat semua pembaca. Ketika ini aku baru sembuh dari kesakitan buku lali yang teramat sangat. Akibat daripada terseliuh tempoh hari, bersangkutan pula dengan gout yang akutnya sudah hampir setengah tahun tidak menjengah sendiku. Dan teringin kali ini berkongsikan pengalaman berdepan kerenah institusi2 kesihatan di Malaysia. Kerana ratapan hati ini sukar dijelaskan tika berdepan dengan kesakitan yang teramat sangat(ibarat sendi dihiris2).

Bukanlah seorang penganalisis profesional dalam menilai perkhidmatan mereka, tetapi ingin melontar pandangan yang terbuku di hati. Aku, sememangnya terkenal dengan kesakitan. Bukan aku dedahkan untuk meratap kesakitan kurniaan tuhan, tetapi ingin berkongsikan pengalaman yang ada. Yang mungkin tidak pernah dan tidak akan orang lain alami. Sejak di sekolah menengah, aku sering sakit perut. Tidak tahu punca, seminggu sekali atau dua pasti akan ke klinik. Kaki juga sering membengkak akibat aktiviti sukan aku jalani. Waktu tingkatan 5 aku alami sakit pinggang kronik yang membuat aku "jamp". Aku juga sudah 2 kali keluarkan batu karang. Paling baru, serangan gout yang aku alami hampir 2 tahun. Setakat ini, tiada kecederaan serius melainkan seliuh dan kecederaan ringan. Dari kapasiti aku sebagai pesakit TEGAR inilah membuatkan aku rasa terpanggil mengutarakan REALITI TAHAP PERUBATAN DI NEGARA.

Kali pertama aku alami radang di sendi kaki, aku mendapatkan rawatan di sebuah klinik kesihatan milik kerajaan Malaysia. Waktu menunggu yang amat lama untuk rawatan yang kurang 10 minit. Ketibaanku sekitar jam 9-10 melayakkan aku mendapat rawatan dalam jam 12-1, itupun kalau ada luck!!Doktor rehat makan, doktor pergi unit kecemasan, doktor solat, doktor ada panggilan telefon bla bla blaaaa...

Kebetulan doktornya adalah seorang yang berbangsa Myanmar. Aku terpaksa berbahasa Inggeris memandangkan beliau tidak begitu mahir bertutur Bahasa Melayu. Masih aku ingat betapa aku bagaikan merangkak ke klinik kerana kesakitan yang melampau. Si doktor hanya menyehtuh kaki aku(macam pakar je!!!sentuh sikit dah tau semua) dan suruh aku berjalan(die nak tgk gaya aku). Dan hasilnya, aku mendapat seplastik ubat tahan sakit(yang bila aku makan buatkan aku mengantuk bila bangun balik sakit lagi terok), ubat tidur dan ubat paling famous di dunia minyak urut tetapi dalam versi tiub ubat gigi. Fikirku seminggu aku sudah pulih, tetapi kesakitan masih sama.

Seminggu kemudian aku kembali berjumpa doktor yg sama. Ingin minta MC(ketika itu di kolej matrikulasi). Tetapi dia jawab "i cant give you, because i see u are walking". Dalam hati menggelegak, cubalah bayangkan setiap langkah adalah memijak ribuan mata jarum... Namun, aku bukanlah doktor, beliau lagi memahami anatomi tubuh manusia, aku turut saja. Lagi sekali ubat yang sama dibekalkan. Tetapi kali ini beliau suruh aku buat x-ray. Dan hadir keesokannya!!!(x boleh ker siapp terus????why???aku kan sakittt!!!!xkan nak datang lg!!) Turut saja, kau kan doktor!

Setelah hampir 2 minggu tidak hadir ke kuliah, tergerak hatiku ke klinik swasta. Disambut senyuman oleh penjaga kaunter meminta IC. Disuruh duduk ketika menunggu giliran. Masa menunggu yang singkat. Terdapat televisyen dan akuarium yang menenangkan. Ditanya dengan baik oleh doktor. Lantas ujian darah segera dibuat(duduk je skejap,dapat result, kalo hosp kerajaan seminggu baru dapat, tu pun kalau darah tak hilang, data tak jumpa dan bla3). Ujian air kencing juga sama. Dan aku disahkan gout. Aku terima ubat gout. Secara magiknya, esok hari, aku mampu berjalan seperti biasa. Malah berlari. Tetapi, bayaran tak kurang RM100(kalau aku beli ubat tu semua di farmasi hanya RM 20). Bererti 5 minit bersama doktor = RM40 atau lebih.

Setahun berlalu, hari demi hari, aku kali ini ditakdirkan lagi mengalami akut yang sama. Kali ini lebih sengsara. Sebulan aku terlantar. Kelas di Universiti langsung aku tak mampu pergi. Study memang tak dapat. Sakit bagai dibakar-bakar. Pelbagai inisiatif(berubat kampung dsb) tetapi masih gagal.

Akhirnya aku putuskan untuk berhenti belajar di Universiti. Betapa luluh hati seorang ibu apabila anaknya membuat keputusan drastik akibat berputus asa dengan penyakit yang dialami. Ummi lantas membuat keputusan untuk merujuk aku di sebuah hospital pakar(tak bleh mention hosp mane). Demi masa depan aku, Ummi rela berhabis(duit dan emas). Waktu tu aku rasakan, aku pembawa kesedihan untuk seluruh keluarga aku. Give up!!!

Tiba waktunya, aku dihantar ke hospital tersebut. Dengan membawa segunung harapan untuk jalani kehidupan harian seperti biasa, aku tanamkan azam untuk kembali ke Universiti. Nyata, aku disambut oleh kakitangan hospital. Menurunkan aku dari kereta. Letak atas kerusi roda, tolak ke unit kecemasan, dengan senyuman manis dan layanan mesra. Persekitaran hospital bagai hotel 5 bintang. Dipenuhi datin dan datuk, awek free hair dan rambuat bewarna, budka lelaki yang stylo2 melawat ahli keluarga mereka yang sakit. Nyata ini tempat orang kaya2!

Pun begitu, bila bertemu doktor, aku tahu akan pulih di tangannya. Melihatkan keyakinan doktor dan cerita beliau mengenai penyakit aku secara menyeluruh. X-ray, ultrasound, ujian makmal, preskripsi smunanya aku habiskan hanya setengan hari. Dan esoknya aku berjalan!!! Im walking!!!! Tapi kau semua kena tahu.. Ummmi aku habiskan setengah bulan gajinya untuk itu!!!

Sesi 5 minit bertemu doktor adalah RM70?? aku meneliti resit berkali kali. ubat, ujian makmal, cas hospital, cas itu, cas ini.. hmmm.. ini nak tolong orang ke nak tipu orang??? Boleh pulak doktor siap tanya aku tanggung bil sendiri ke ada tajaan/panel.(nampak sangat kalo panel mungkin mencecah jutaan ringgit kot) Mane ade panel!! Aku orang kampung je!!

Realitinya, si miskin tidak akan dapat rawatan terbaik..Jangan kau mimpi dapatkan rawatan di hosp pakar..

Realitinya, ape niat kau jadi doktor kalo 5 minit kau telan RM70??? Aku tahu kau belajar susah, tapi adakah itu alasan kau makap duit lebih??bukankah kepandaian itu kurniaan tuhan yang sememangnya perlu digunakan untuk rawat seberapa ramai mungkin pesakit??buat apa berkhidmat di hosp pakar dan mengubat golongan kaya???then biarkan doktor dari negara lain merawat org miskin..waspada ke mana kepakaranmu diguna..kerana bakal ditanya di ahirat kelak dari manakah setiap sen wang kau dapat.juga kepandaian kurniaan tuhan ke arah mana kau gunakan.ko pikir sendiri!

Realitinya, aku sihat kerana keluarga aku mampu walau x kaya., kalau x????aku berenti Universiti..

Realitinya, klinik kerajaan perlukan seminggu untuk tahu keputusan ujian darah(pesakit mungkin dah mampos time tu). Kenapa klinik kerajaan terok sangat????(jauh bezanya dibanding dgn hosp pakar). Apakah salah buat hosp pakar tp bayar murah2???kau ingat org mintak ke sakit???tuhan bagi la wei!!!so tugas kau la org2 bidang kesihatan(kerajaan skali perlu prihatin) untuk pastikan semua dapat rawatan pakar..

Realitinya, aku cukup x puas hati!!!!mungkin kau orang tak setuju degnan pandangan aku.. itu normal..dan aku tidak katakan semua yang aku cakap adalah betul. Tetapi, suatu hari nanti, andai kau sakit, sediakanlah segunung emas dan wang, semoga cpat sembuh.Tak pon pergila mana2 hosp kerajaan.

Survey!