klik!2

Isnin, 7 Januari 2013

Cerkon 12, Kawan Yang Sangat Pandai Menjaga Hati

Tiada yang benar melainkan cerkon(cerita kontot) yang sangat benar-benar berlaku..hehe..aku nak cerita pasal kawan yang sangat pandai menjaga hati.

Aku skrg duk berniaga pakaian keselamatan(PPE). Adela kedai kecik2. Ofis pon kecik area Kuantan. Tapi blehla nak tido2. Hidup gaya koboi, tido ofis. Cut cost!! Satu hari member datang dari Terengganu. Tumpang tido skali kat opis.

Time tido tu elok je. Takde hal. Tapi bangun esok hari aku ternampak bnda ni(gambar bawah ni) kat tempat beliau tido....
Esok pagi2 beliau (murad) bangun dengan selamba dan sengih2 cakap ngan aku..

Murad : Jat, malam tadi aku ambik earplug ko. Brape inggit? Aku nak beli.
Ijjat : RM2 je..ko pakai buat ape??
Murad : Ko dengkur kuat dohhh..tak tahan aku..aku teringat earplug kat kedai ko..aku pakai la..sedap je tido..
Ijjat : FINEEEEEEEEEEEEE....wakakakkakakakaka...(tumpang gelak je la..nak lempang kang member)

*walaupun tajuk cerkon ni gini,tapi gua tak kecik ati kay!!tp cukup terhibur;))) mentang2 la member jual PPE~
tp kire power gak la dengkuran aku..agak2 sama ngan jet kot frekuensi bunyi dan desibell dia..pasal earplug ni org slalu pakai kat airport, tgk F1, kerja yang mesin bsing2...anyway,dapat idea!!!!!!!!!!nanti kawen,gua beli earplug company banyak2...bagi bini pakai...untung!!!pasal gua dapat ngan harga kosss...ngahahhahahahahahhaaaa;ppppppppp

Jumaat, 28 Disember 2012

If You Know What I Mean

Once. 1 VS 27. Defisit 26.

5 Times. 5 VS 135. Defisit 130.

1 Week. 35 VS 945. Defisit 910.

1 Month. 150 VS 4 050. Defisit 3 900.

1 Year. 1 825 VS 49 275. Defisit 47 450.

Hopefully you know what i mean. Cause 27 is very common number for Muslims. I am looser I know, but lets give it a try. Love the Prophet you said, and never take 27. Go home, you are drunk!

Khamis, 27 Disember 2012

"Bapa Perniagaan" . Idolaku.

Salam untuk semua.

Menghampiri penghujung 2012 berbaki 4 hari sahaja lagi. Apa yang dilalui bukanlah penamat cemerlang bagi menutup buku 2012. Tahun yang penuh dengan sejarah yang mengubah haluan hidup. Banyak perkara harus dicapai belum lagi mampu diterjemah. Usia 24 sedikit sebanyak mendatangkan perasaan genting tatkala memikirkan soal masa hadapan. Namun, apa yang pasti adalah eksperimen-eksperimen sepanjang tahun ini bakal melahirkan 2013 yang cemerlang. Aku pahatkan 2013 sebagai tahun bekerja keras dan meneruskan hasil usaha yang sedang dijalankan.

Teringat disaat masih kecil sekitar tahun 1992-1993, aku suka menaiki lori pikap kepunyaan Ayah Di. Mungkin sudah bosan menaiki kereta Abah. Waktu itu, Ayah Di mengusahakan perniagaan batu blok (batu bata diperbuat daripada campuran simen dan pasir) di kampung, Temerloh. Keluarga Atuk juga waktu itu memiliki lombong pasir. Bangsal di rumahnya digunakan sebagai kilang pemprosesan batu-bata secara manual. Tak menang tangan. Timbul segala urat dan ototnya siang malam membancuh dan menuang simen dalam acuan. Namun, masa berlalu. Perniagaan yang semakin rancak akhirnya menemui titik noktah. Seiring dengan kejatuhan itu, perniagaan pasir Atuk juga menerima nasib yang sama. Berakhirlah sebuah legasi gemilang ciptaan Atuk. Episod kesusahan dalam kehidupan ketika itu mula menjengah. Walaupun cuba bangkit dengan membuka sebuah hardware selepas itu, namun usaha Ayah Di masih gagal membuahkan hasil.

Terkenal dengan obsesinya dalam meneroka hutan, Ayah Di kemudian berkelana di Kuantan selama hampir 2 tahun bermula tahun 1995. Hutan belantara bagaikan tempat permainannya. Mengetahui jenis akar kayu serta kesesuaian setiap spesis bagi mengubati penyakit menjadikan dia sebagai usahawan akar kayu pada suatu ketika. Cintanya pada produk-produk hutan akhirnya membawanya mengusahakan tanaman ginseng. Mungkin kesilapan dari segi pemasaran, atau memang bukan rezekinya disitu. Tetapi sekurang-kurangnya dia lakukan apa yang sudah menjadi instinct atau nalurinya. Perniagaannya kali ini juga tidak kekal lama. Walaupun terbukti akar-akar kayunya mampu menyembuhkan beberapa jenis penyakit.

Ayah Di kemudiannya pulang ke kampung di Temerloh bagi mengusahakan ternakan kambing, membuka restoran, dan mengusahakan perniagaan ikan patin. Cukup lengkap pakej untuk menjadi seorang usahawan. Kepelbagaian aktiviti perniagaan mencerminkan keberanian dalam setiap tindakannya. Cintanya terhadap perniagaan tidak pernah padam. Walaupun berkali-kali jatuh bangun dengan perniagaan. 

Paling diingati, kenangan termahal aku dengan Ayah Di pada penghujung 2005.Ketika itu aku baru menamatkan SPM. Kami mengusahakan bersama ternakan ayam kampung secara komersil. Pusingan pertama sebanyak 3000 ekor anak ayam kami ternak. Seawal 7.00 pagi kami bersarapan bersama setiap hari. Nasi goreng dan ikan goreng masakan isterinya menjadi bekalan tenaga kepada kami saban hari. Kemudian bermulalah rutin harian sebagai penternak ayam.

Mengutip dan menanam bangkai-bangkai ayam yang mati. Memenuhkan bekas-bekas air yang berpuluh-puluh jumlahnya. Menyediakan makanan. Semuanya 2 kali sehari. Sampai satu ketika, kami memutuskan untuk menjimatkan kos makanan ayam. Kami menebang pokok rumbia, mencari kulit soya di kilang tempe, memproses batang rumbia menjadi makanan ayam, menggaul makanan tambahan dengan makanan yang dibekalkan oleh Jabatan Pertanian seperti menggaul simen. Semuanya dijalankan bersama. Dari sekecil-kecil anak ayam, sehinggalah 2bulan umurnya, anak ayam hampir terjual. Aku mendapat tawaran ke Kolej Matrikulasi Labuan. Berat hatiku meninggalkan Ayah Di. Kerana tenaganya ketika itu tidak cukup kuat untuk melakukan kerja berseorangan. Akhirnya ternakan ayam tidak dapat diteruskan bagi pusingan kedua disamping masalah-masalah lain.

Sepanjang 2006 sehinggalah penghujung 2010, Ayah Di di kampung membuat pelbagai kerja bagi menampung 8 orang anaknya. Mungkin waktu ini dia terpaksa melupakan perniagaan demi menyara keluarganya. Menoreh getah orang, mengambil upah memasang mozek, bertukang, memelihara lembu dan juga menanam pisang. Itu sebahagian. Selebihnya hanya keluarganya yang tahu. Ibarat duduk dalam kain basahan dari subuh sehingga senja. Bagaimana dia mengemudi sebuah keluarga yang cukup besar, memastikan cukup makan dan pakai semuanya disandarkan kepada keredhaan kepada Allah. Apa yang pasti, dari awal pagi sehingga senja, dia menghiasi suasana kampung yang amat sinonim dengan kehidupannya.

Berundur dari perniagaan bukan bererti mengalah. Rupanya berundur untuk merancang strategi yang lebih baik. Dalam kepayahan, dalam himpitan masalah kewangan, dalam diam-diam juga dia mengatur strategi untuk menjalankan sebuah lagi perniagaan. Kerana dia sedar, tenaganya tidak lagi mampu untuk dikerah untuk kerja-kerja berat di kampung.

Dengan menggunakan apa yang ada,pada tahun 2010 berbekalkan sedikit ihsan dari adik-beradik, dia menjaja ikan di kawasan Temerloh. Diikat tong sebesar 5x3 kaki di belakang motosikal usangnya, diisi penuh dengan ikan dan sayur-sayuran. Rutin bermula seawal jam 2 pagi ketika seisi rumah sedang nyenyak tidur, dia memacu kenderaan pacuan empat roda yang dipinjam daripada adiknya untuk ke pasar borong bagi mendapatkan bekalan ikan. Sekembalinya dari pasar borong yang memakan masa satu jam setengah perjalanan, tanpa rehat dia memenuhkan tong ikannya sebelum menjaja di beberapa kawasan perumahan dan perkampungan.

Kali pertama aku ternampaknya, aku terkejut. Kerana sungguh tidak aku sangka, dia adalah Ayah Di. Awal pagi aku keluar rumah untuk membuang sampah, aku nampak kelibatnya membunyikan hon di sekitar kawasan rumahku. "Ayah Di!!!" jeritku memanggil. Aku bertanya khabar, tetapi tidak sampai hati bertanya bila dia memulakan perniagaan kerana aku sudah lama tidak pulang ke kampung ketika itu. Alhamdulillah, perniagaan barunya mula menapak. Sayu hati mengenangkannya menjaja menggunakan motosikal. Berpanas, berhujan, menebalkan muka ketika awal perniagaan. Namun itulah dia. Cekal. Jiwa sekeras intan. Bersandar hanya kepada Allah. Cabaran demi cabaran. Motosikal rosak, tayar pancit, spring patah akibat lebih muatan, dan pelbagai ujian lagi. Namun ketabahan lebih mengambil tempat di hatinya.

Kesabaran mula membuahkan hasil. Disamping menjaja, dia mengambil keputusan menjual ikan di rumahnya dengan bantuan isterinya. Isterinya yang sebelum ini mengambil upah menjaga bayi juga nekad untuk turut sama berniaga. Bermula dengan kotak-kotak polistrin putih kecil yang menempatkan ikan dan sayur-sayuran, kedainya bertambah maju. Sedikit demi sedikit barang kedai bertambah. Daripada makanan kucing, sehinggalah tiub motor. Pendek kata, semuanya ada. Jerih berpanjangan tidaklah kekal, kini dia mampu mengecap hasil titik peluhnya. Pelanggan semakin ramai. Namun kedainya cuma ringkas. Hanya ditutupi jaring PVC bagi menghalang anjing masuk. Setiap masa tidak putus-putus orang datang. Pinjaman yang dibuat dari TEKUN Nasional juga dihabiskan awal bagi membolehkannya membuat pinjaman yang lebih besar. Dia berhenti menjaja. Menumpukan sepenuh perhatian terhadap kedai runcitnya.

Badannya semakin lemah. Kerap kali dia mengalami pening-pening kepala, sakit urat, juga pernah demam berturutan selama satu minggu. Namun syukur dipanjatkan, dia kini bukan lagi penoreh getah orang, bukan lg tukang yang diupah orang, bukan juga pengembala lembu orang. Dia berdiri di atas kaki sendiri. Memiliki perniagaan yang diusahakan dengan titik peluhnya sendiri.

Aku sifatkan dia sudah berjaya. Walaupun agak lewat dia menemui jalan kejayaan. Membina kedai runcit yang maju dengan mengambil masa hanya kurang dari setahun setengah satu perkara yang menakjubkan. Namun takdir tuhan telah tertulis. Walaupun kali ini perniagaannya tidak jatuh seperti sebelum ini, tetapi tuhan telah mengambil nyawanya. Tanggal 14 Februari 2012 menoktahkan perjuangannya dalam perniagaan. Dia pergi bersama kejayaan gemilang yang ditinggalkan bagi isterinya menyara 8 orang anaknya. Suatu pemergian yang sesekali tidak mampu dilakukan oleh seorang pegawai kerajaan, seorang jurutera kilang, seorang jurutera bangunan, seorang guru, seorang angkasawan sekalipun. Dia meninggalkan sebuah perniagaan yang mampu menyara anak dan isterinya.

Betapa tarikh 14 Februari 2012 mengubah perjalanan hidupku. Adikku yang 3 orang kini menjadi 11. Aku nekad untuk tidak meninggalkan keluarga Allahyarham Ayah Di sehingga tahun 2013. Bagiku, anak-anaknya terlalu kecil untuk mengenal erti kehidupan. Mereka perlukan ayah dan abang. Aku mengambil alih perniagaannya sehingga April 2012. Betapa penatnya menguruskan sebuah kedai runcit. Bukan semudah disangkakan. Tak mengapa, semuanya untuk adik-adik baruku. Bagi mereka, untuk pulih setelah kehilangan ayah bukanlah sehari dua. Pelbagai kisah-kisah dieceritakan semula, memikat burung dengan ayah, memancing dengan ayah, makanan kegemaran ayah, kasut yang ayah beli, semuanya tak dapat aku gantikan. Kerana itu, sebelum mereka pulih, aku harus menamatkan tahun 2012 dengan mereka. Aku membuat keputusan drastik untuk tidak bekerja sepanjang tempoh itu.

Namun, tawaran kursus keusahawanan pada bulan Mei tahun ini mengubah rancanganku. Pada mulanya aku enggan pergi. Tetapi isteri Ayah Di dan Ummi aku sendiri menyuruhku pergi. Masa depan aku lebih penting kata mereka. Sejauh mana aku mampu melakar masa hadapan jika terperuk di kampung. Aku tidak memiliki tekanan untuk diri sendiri, tiada apa yang mahu dikejar. Umur pada ketika itu masih 23. Cuma aku sedar, seiring perjuangan Ayah Di, aku harus meneruskannya. Tetapi dengan skala yang lebih besar. Aku menerima tawaran tersebut dan terjun ke dunia perniagaan.

Suatu ketika sewaktu Ayah Di masih ada, aku pernah menjual nasi lemak bungkus di kedainya. 30 bungkus sehari aku letakkan seawal jam 6.30 pagi. Itu semua aku lakukan sewaktu aku menjalani Latihan Industri di sebuah jabatan kerajaan. Apabila pulang dari pejabat, dalam pukul 5.30 aku akan ke kedainya untuk mengambil bakul nasi lemak. Kadangkala habis terjual, kadangkala hanya sebungkus dua tidak habis dan kadangkala juga hanya separuh terjual. Suatu petang, dia berkata kepadaku " Amer..Kita kalau berniaga, kita tumpukan sepenuh perhatian kita, kita berikan sepenuhnya kepada perniagaan, Insyaallah. Kita akan berjaya". Kata-katanya sehingga kini terngiang-ngiang di telinga. Bagaikan dia menyuruh aku untuk menumpukan perhatian kepada latihan industri dan selepas tamat pengajian, berniagalah semahunya. Aku tidak mampu mentafsir. Tetapi, kata-katanya benar. Dia buktikan apa yang dikatakan.

Kini, walaupun aku tidak dapat memberikan sepenuh perhatian kepada keluarga arwah, aku tetap harus berbangga meneruskan perjuangan Ayah Di di jalan perniagaan. 2012 yang akan kukenang dalam lipatan sejarah sebagai tahun kehilangan terbesar dalam famili. Seorang bapa saudara yang aku gelarkan "Bapa Perniagaan" dijemput ilahi. Kerana kejayaannya jika diukur dari sudut pengalaman, dia ada segala-galanya. 

Mungkin dia telah tiada, namun semangat juangnya tidak pernah pergi bersamanya. Kerana aku meminjam segala semangat perjuangan itu untuk bekalan aku menempuh dunia perniagaanku sendiri. Setiap kali aku rasa putus asa, aku kenangkan kembali saat-saat sukar dilalui Ayah Di.

Justeru, kedatangan 2013 memberikan seribu erti untukku. Akan kujuang hingga ke titisan. Tiada lagi masa untuk dibiarkan berlalu tanpa diletakkan usaha. Selamat menyambut tahun baru 2013!!

Al-Fatihah untuk pejuang perniagaan idola saya. Ayah Di.

Ayah Di pergi meninggalkan sebuah perniagaan yang maju. Tetapi ketika ini, kedai ini hanya ditutup menggunakan jaring PVC hijau di sebelah kiri gambar. Kini, kedai ini sedikit demi sedikit dibaiki untuk menjamin keselamatan.

Motosikal Ayah Di yang membawa tuah. Mula menjaja ikan dan sayur menggunakan motosikal ini.

Ya Allah, tempatkanlah ayahku dikalangan orang yang beriman. Bahagiakanlah dia disana - Affan,  4 tahun.

Gambar terakhir Ayah Di bersama keluarga.

Isnin, 15 Oktober 2012

IJAZAH 30 SEN

Assalamualaikum warga blog. Salam blogging.

Alhamdulillah, tamat sudah pengajian di Universiti Malaysia Pahang. Selama 9 semester atau 4 tahun setengah berperang dengan diri sendiri, akhirnya berjaya menerima ijazah secara rasmi pada 13 Oktober lalu.

Tiada pengertian yang lebih luas tentang memerima ijazah selain menggembirakan ibu ayah. Membawa imej seorang graduan tiada istimewanya berbanding dengan mereka yang tidak berpeluang melanjutkan pelajaran. Kehormatan yang diterima oleh para siswazah tidak lagi tinggi seperti dahulukala. Zaman dimana ibu ayah sanggup menggadai tanah, menjual lembu dan mengorbankan barang kemas untuk dilaburkan demi masa depan anak-anak. Berkenduri sekampung mengiringi pemergian anak ke menara gading. Kini, zaman yang lebih mencabar dan wang menjadi ukuran. Berilmu tidak semestinya kaya. Tetapi jika pintar, pasti dan mesti akan lebih menemui keselesaan hidup.

Program Sarjana Muda kejuruteraan Awam yang aku jalani sepanjang 4 tahun menelan belanja keseluruhan RM131,755 yang sebahagiannya RM105,404 ditanggung kerajaan dilihat begitu mahal. Kos tersebut tidak termasuk bunga PTPTN yang terpaksa dibayar, kos makan pakai dan tempat tinggal, kos-kos kehendak hidup dan kos sampingan lain.andai dihitung-hitung secara kasarnya aku boleh katakan aku telah membelanjakan lebih RM150,000 bagi tujuan menerima sijil pengiktirafan. Sekeping sijil yang melayakkan aku digelar seorang jurutera. Jurutera. Jurutera yang indahnya hanya pada nama.

Persoalannya, apakah berbaloi pelaburan kerajaan dan ibu ayahku bagi melayakkan aku menerima sijil ini? Jika ditimbang dari sudut pekerjaan atau karier aku sebagai Jurutera Awam, aku berfikiran bahawa segala ilmu yang aku perolehi selama 4 tahun ini tidak digunakan secara mendalam di tapak binaan. Malah pendatang tanpa izin lebih mahir selok-belok pembinaan apabila telah melalui pengalaman beberapa tahun di tapak bina.

Apakah pelaburan aku sebanyak RM150,000 selama ini hanya untuk menerima ijazah sahaja?? yang nilainya sekeping sijil itu hanya 30sen!!!yaaaa...hanya 30 sen!! Jadi dimanakah rasionalnya kerajaan kita menanggung kos ribuan penuntut IPTA jika ijazah menjadi buruan?

Sebelum melangkah ke alam perniagaan, aku berguru dengan seorang Penganalisis Kegagalan Orang Melayu dalam perniagaan. Beliau yang aku segani juga merupakan seorang tokoh yang teguh berdiri dalam struktur pendidikan negara. Beliau menceritakan betapa pilu dan geram hatinya apabila membaca satu laporan akhbar menceritakan tentang kejayaan seorang anak bukan bumiputra. Ceritanya, individu tersebut berjaya menjadi kaya raya apabila dia mendalami kertas "final year project" seorang anak Melayu. Anak Melayu berkenaan akhirnya tidak mendapat apa-apa hasil daripada kajiannya sendiri di Universiti. Tesis kajian yang sepatutnya dijaga dan didalami akhirnya menjadi hiasan di rak rumah. Sebaliknya, hasil kajiannya dikomersilkan oleh orang lain dan diperdagangkan ke serata dunia.

Sedih hatinya mengamati keseluruhan kisah kejayaan anak bukan Bumiputra itu. Perasaan bercampur marah juga mendalami sudut jiwanya. Bukan marahkan anak bukan Bumiputra, tetapi marahkan kebodohan anak Melayu yang bersengkang mata siang malam hanya untuk lulus final year project atau menghasilkan tesis. Tesis yang sepatutnya menjadi harta atau aset paling mahal di alam Universiti akhirnya dibiarkan begitu sahaja. Melayu hilang killer instinctnya. Kerana tujuan dan matlamat asal melangkah ke menara gading hanyalah demi segulung ijazah. Segulung Ijazah. Ijazah yang kini semua orang tahu nilainya. 30 sen. Tidak lebih dan mungkin kurang.

Aku ketika mendengarkan ceritanya, terasa panas-panas birai telinga. Kerana nyata dan pasti semuanya terkana batang hidung sendiri. Peluru berpandu yang dilancarkannya satu per satu tepat mengenai dahiku. Sementelah aku sendiri tidak tahu lagi sama ada aku masih menyimpan tesisku bertajuk "Lightweight Foamed Concrete Block". Jika ada pun, hanya soft copy. Tembakannya mengena lagi. Kali ini kerana aku tidak serius ketika menulis dan ketika kajian dijalankan. Ini jelas dan nyata kerana keseluruhan tesisku hanya setebal 49 muka surat. Padat dan ringkas kataku kepada supervisor final year project.

Tajuk tesis yang baik dan jika berpeluang mendalami kajian satu atau dua tahap lagi, aku mampu menghasilkan produk konkrit baru yang mungkin memecahkan pasaran tempatan atau dunia. Tapi sudah terlambat. Aku sendiri tidak berapa faham dengan kajianku. Malah tidak pernah berbangga dengan apa yang aku lakukan. Hanya satu tujuan, lulus dan cepat-cepat berambus dari UMP.

Jadi pada dasarnya, pelaburan sebanyak RM150,000 sebenarnya adalah wajar. Tetapi aku sendiri yang tidak memburunya dari awal. Pelaburan yang sebenarnya mampu menjana jutaan ringgit akhirnya dijadikan penyandar untuk hanya mendapatkan kerja sebagai jurutera bergaji RM2,000 sebagai permulaan. Dalam setahun mungkin paling tinggi menerima gaji RM30,000. Nak beli Proton Waja pon tak lepas!!!! Unless kau makan pasir, duduk dalam gua, dan sunting anak dara freeeee~

Kini anda tahu dimana nilainya Ijazah. Bukan prestij pada sijil. Tapi kepakaran dalam pengkhususan itu. Tidak salah makan gaji, tetapi tanamlah cita-cita buka syarikat sendiri. Kerana walau setinggi manapun jawatan anda, percayalah, anda tidak akan menerima apa yang sepatutnya anda dapat. Selagi mana anda berbangga dengan ijazah yang diterima.

Peace. No war;))) kerana ijazah aku pon memang 30sen. So jgn cakap aku poyo. Ni entry untuk pengajaran adik2 semua.

mekaseh family yang hadir.

Rabu, 19 September 2012

Kehidupan Baru

waaaaaaaaaaaaahhhhhhh.....blogku mindaku, lontaran fikiranku, gaya aku mentafsir, pengalaman berhargaku, pandangan biasku...kurindu blogku.hehe..

4 bulan jarang membaca, tapi melalui pengalaman baru. kehidupan baru. dunia baru. aku terjun dalam dunia perniagaan. bidang kita. bidang islam. tapi sayang, bukan bidang melayu. 3tahun lalu aku ade tulis ni Kini Aku Berniaga. takdir tuhan akhirnya membawaku ke dunia realiti bisnes. tertubuhnya Zenif Resources SDN BHD aku lihat sebagai hadiah direct dari tuhan untuk aku tatang dan jaga sebagai amanah tertinggi hidup pada ketika ini. maka 12 april 2012, aku terjun tanpa persiapan ke dunia bisnes. hanya berbekalkan hati yang tulus dan mengharap rezeki dariNya, aku harapkan kejayaan dalam dunia baruku.

GOING THIS FAR for nearly 5 months and turn away for engineering???? NO!!!!!!

kita tak tahu apa berlaku pada masa akan datang, tapi detik ini, hati minda dan fizikalku disini... Zenif Resources SDN BHD

Isnin, 23 Januari 2012

Pekak Ton

Dalam kereta. Terdengarkan "Terukir di Bintang" nyanyian Yunalis Zaraai. Memang hebat. Dia makin gila berkarya. Semua karyanya meninggalkan bekas di kalangan masyarakat. Bertapak dengan "Oh Bulan", dia tidak menoleh lagi. Karyanya semakin berani.

Sebagaimana pelukis mencorak lukisan, mungkin begitulah seorang komposer mencipta lagu. Imaginasi mereka mendahului hasil karya. Pelukis sudah mengetahui apa hasil lukisan sebelum pensel menyentuh kertas. Mungkin Yuna sudah membayangkan lagunya tatkala lagu masih belum dimasukkan muzik. Mereka bersandarkan bakat!

Berikan pensel dan kertas kepadaku. Mintalah aku lukiskan seekor kerbau. Mungkin anda akan melihat seekor kerbau cacat yang mana kepalanya tidak seperti bentuk kerbau. Koordinasi saiz badan, kepala dan kaki pastinya tidak sperti yang diimaginasikan. Lebih malang lagi, tanduknya pastinya tidak seiring dengan kepala.

Begitulah juga dengan gitar. Berikan aku sebuah gitar sempurna. Mari aku dendangkan "Terukir di Bintang". Mungkin anda akan dengarkan karya baru bertajuk "Terjelir di Bendang". Gerakan tangan untuk menekan ton gitar tidak secekap dan menepati temponya. Malah akan ada kekurangan ton di sepanjang lagu. Apabila tangan sedang asyik menekan ton sambil memetik tali-tali gitar, aku akan cuba menyanyikan lagunya. Maka bertaburanlah lagu dan muziknya. Irama ke selatan, lagu ke utara.

Maka aku akur, aku "PEKAK TON". Mungkin ini penyakit. Mungkin juga bakat tidak memihakku. Pekak ton pada asalnya adalah kegagalan mengesan kekuatan bunyi. Maksudnya perlahan dan kuat sesuatu bunyi, gagal dianalisis oleh seorang pesakit pekak ton. Tapi dalam bidang muzik, pekak ton bererti kegagalan seseorang mengingati nada-nada muzik, yang mana not tinggi dan not rendah, kegagalan mendapatkan tempo nyanyian, dan sebagainya. Aku pekak ton dalam muzik. Tapi tak bererti penyakit ini tidak dapat dirawat. Cuma kegigihan akan mengatasi masalah ini.

Aku suka mendengar muzik. Jika muzik itu berjaya menangkap telinga, aku akan mengkaji liriknya. Jika ada kaitan dengan perjalanan hidup, atau unsur ketuhanan dan kekeluargaan, maka aku akan mudah menyukai sesebuah lagu.Mungkin minatku cenderung ke arah penulisan. Banyak perkara aku ingin beritahu kpd masyarakat. Banyak faedah boleh dikongsikan bersama. Jadi aku fikir mungkin gabungan penulisan dalam lagu mampu mendapat tempat dihati masyarakat. 

Seni lagu tidaklah sesempit zaman sekarang, keadaan dimana lagu-lagu berkumandang di radio berkisarkan tentang cinta. Karya-karya sentuhan Wali Band umpanya mampu memertabatkan lagu-lagu ketuhanan dan secara tidak langsung memberi pendedahan agama kepada masyarakat. Begitu juga lagu-lagu sentuhan Maher Zain. Beberapa lagu daripada M.Nasir dan Yasin(Brothers) juga walaupun tidak beraliran nasyid juga mampu diketengahkan sebagai halwa telinga penyubur agama apabila mengetengahkan tema ibu bapa, ketuhanan, persahabatan dan juga motivasi. Kerana kita harus akur, tidak semua orang gemarkan nasyid. Tidak semua orang gemarkan rentak padang pasir.

Malang sekali, seni muzik tiada dalam diriku. Aku pernah belajar bermain gitar. Sudah mengenali not-not. Tahu beberapa cara untuk bermain, tetapi tidak begitu sempurna. Tetapi semuanya ibarat hangat-hangat tahi ayam. Waktu masih belajar di U, aku ada membeli sebuah gitar dengan harapan aku akan lebih serius untuk mempelajari muzik. Pantang sibuk, tangan mulalah gatal hendak memetik gitar. Malah, semakin dekat dengan peperiksaan, semakin terasa ingin bernyanyi sambil memetik gitar. Ertinya, bermain gitar mampu menangani tekanan. Tetapi apabila sudah tamat pengajian, gitar itu hanya tersadai di sudut bilik. Di kepala katil. Lama tidak berusik. 

Gitarku di sudut bilik.
Namun, gitar itu tetap ada ceritanya. Kisah di sebalik gitar tidak akan dilupakan. Gitar itu tidak akan dijual. Mungkin nanti aku aka bersatu dengan gitar itu. Siapa tahu??;)

Survey!